Kapan ke TN lagi?? Au ah, gelapp!!

Halo Bandung…dini kembali lagi ke kota ini, menjelang empat tahun daku akan mendekam di sini, menuntut ilmu, menimba pengalaman, dan mencari teman!! (Ceilaahhh, gue..kagak nahan!!)

Tapi gue gak berani sesumbar. Kalo gue gak dapet FTI, gue mo pulang kampung!! Mau ngambil kedokteran aja deh, ke tempat kakek nenek di Sumatra sana. Nerusin rumah sakit keluarga, lumayan. Jalan hidup orang kan beda-beda.

Seseorang itu harus memilih. Dimana pilihannya itu akan tidak disukai orang lain. Dimana dia harus siap untuk dibenci, tetapi pilihannya adalah pilihan yang paling benar, bagi diri orang tersebut. (Ngutip dari film “The Dark Knight”)

Btw, gue hari Sabtu kemarin balik ke TN, ngambil ijazah gue, dan segala tetek bengek gue di sana. Alhambdulillah, dapet juga gue ijasah SMA. Artinya gue resmi lulus SMA, meski nilai gue pas-pasan, gak bagus-bagus amat. Masih banyak orang pintar dan orang hebat, dan juga masih banyak orang yang jauh lebih baik nilainya daripada nilai gue.

Tapi nilai itu adalah peringkat ke-2 bagi gue. Dimana peringkat pertama bagu gue saat ngerjain UAN kemarin adalah ke-JUJUR-an. Gak banyak orang yang sanggup untuk jujur, dan nggak sanggup untuk menanggung resiko. Kenapa nilai UAN kita harus digantungkan kepada orang lain?? Di luar semua alasan itu, (takut kagak lulus, ada yang gak bisa biologi, hapalan kayak mo mencekik orang, rumus-rumus kebanyakan….dan entahlah alasan lain) hidup ini untuk kita sendiri. Kita yang menjalani. Dimana semua kerja keras kita pasti dihargai ama yang di Atas. Gak bakal menjadi sampah yang merongsok atau keringat yang mengalir sia-sia. Dan gue salut ama orang-orang yang sanggup jujur, sanggup untuk menjawab tantangan pemerintah Indonesia tahun ini.

Btw sekolah gue cuma jadi peringkat ke-4 se Jawa Tengah tahun ini. Maaf untuk para pamong, maaf kepada abang-kakak alumni terdahulu, mungkin untuk saat ini, baru inilah hasil kami. Namun tunggu saja, dan nantikan lah karya terbaik kami, Angkatan 16, nanti, bukan sekarang, namun cepat atau lambat, kami akan berkarya untuk kesejahteraan umat manusia, seluruhnya . (amiiin)

Akhirnya URUSAN GUE di TN SELESEEEE!!! Horeeee….

Banyak banget suka-duka gue di sana. Terkadang kalo dihitung-hitung, lumayan banyak hal-hal yang kurang mengenakkkan bagi gue. Tapi hal-hal itu gak usah diingatlah. Jadikan pelajaran, ambil hikmahnya, dan jadikan kekurang-kekurangan itu menjadi bagian dari diri kita untuk semakin menggali potensi diri. Hilangkanlah dendam yang ada, semoga orang-orang yang tersesat itu, orang-orang yang zalim itu, dibukakan pikirannya, ditrerangkan jalan hidupnya, menuju jalan yang lurus dan benar.

Setelah gue nutup buku tabungan gue hari senin-nya, gue langsung cabut ke Jogja pake travel Rahayu. Trus dari Jogja gue langsung cabut ke Bandung. Gue beli tiket kereta api kelas bisnis yang jam setengah sepuluh malem, supaya nyampe Bandung pagi harinya. Sayangnya gue mendekam di Stasiun Tugu berjam-jam. Mulai dari jam 2 siang ampe jam setengah sepuluh malem. Gile, gue berlumut..Untung pas masuk kereta, gue belum berubah warna jadi ijo.

Gue menghabiskan waktu di stasiun sambil baca-baca majalah Tempo. Jam 8 malem gue ganti bacaan, nyelesein Ayat-Ayat Cintanya Habiburahman ampe selesai. Keren deh, buku-buku dan bacaan yang gue baca. Gak adaq yang jelek. Semua bagus.

Di kereta api, gue duduk di sebelah mbak-mbak yang jutek banget. Alhasil gue males ngajak ngomong. Kereta api bisnis lumayan, meski gak se-elite kereta ekonomi, tapi ini jauh lebih baik dari kereta ekonomi. Kereta gak sekotor ekonomi, jadi lebih comfortable aja.

Gak ada yang ngalahin deh. Jam 2 malem, dimana gue sedang berusaha untuk tidur, seorang mas-mas NYANYI dong ya…. Begini nih liriknya :

………. Bila, yang tertulis untukku

adalah yang terbaik untukmu…..

Trus si mas-mas itu asik banget nyanyi, ampe jam setengah 3 pagi. Buset, keasikkan dengerin musik pake earphone, sih. Hahaha, resiko naik kendaraan umum kali ya. Mungkin si mas-mas ngira kita semua dah tidur dan gak bakal ada yang ngerasa keganggu. huehehehe…

Sampe di Bandung jam 6 pagi. Molor banget. Padahal mnurut jadwal sih jam 5.41. Kayaknya masinis ngemberhentiin kereta kelamaan di stasiun-stasiun tertentu. Di dalam kereta, semaleman gue gak nyenyak banget tidurnnya. Tiap satu jam gue kebangun, terhitung sejak gue dibangunin ama si mas-mas, ampe jam setengah 5.Parahnya, setelah jan setengah 5 itu gue bisa tidur, nyenyak pula, n gue dibangunin ama bapak kondektur yang ngecek tiket keretea. Gue setengah nyawa pas gue mengobok-obok isi tas nyari tuh tiket.

Sampailah gue di Stasiun Hall di Bandung. Naik angkot ijo jurusan Dago-St. Hall, sampelah gue di Kanayakan. Tiba-tiba tercetuslah sebuah pertanyaan di kepala gue,” Din? Kapan lo ke Magelang lagi? Kapan lo ke TN lagi?”

Sambil tersenyum, gue ngejawab pertanyaan itu dalem hati,”Au ah, gelap!!”

Btw gue mo ngucapin makasih banget ama bu Tuti, ibu di Arema yang baek bnget, meski nginep di Arema mahal, tapi empingnya enak banget. Gue dioleh-olehin seplastik gede emping dan 1 kotak pukis. Makasih ibu….

Ya, segitu dulu cerita gue. Kapan kalo ada waktu lagi, mari kita berbagi pengalaman!!

Peace!!!

Kapan ke TN lagi?? Au ah, gelapp!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s