Menjelang UTS Fisika (lagii)

Giyaaahhh….minggu depan gw UTS fisika. Nilai gak boleh jelek! Karena dengan nilai di bawah C, artinya HARUS ikut UAS. Dan gw gak mau. Kayaknya cukup UAS Kalkulus, KPIP, n bahasa Inggris aja.

Gw juga dah gak mau ikutan UAS kimia. Makanya, doain aja semog semua berjalan lancar dan baik2 aja,okeh!

Btw, tadi pagi gw lari2 di Sabuga, seperti biasa. 6 keliling, persiapan bwt tes olahraga besok. Tak percaya tapi ini terjadi. Gw pikir kuliah gak bakal ada pelajaran Olahraga lagi. Tapi ternyata di ITB sejak tahun ’90-an ada penerapan mata kuliah olahraga. God Bless Me….amien…

Oh ya, hari ini gw di-sms kakak kelas gw yg kebetulan juga menduduki jabatan penting di himpunan-nya. Yak, tidak salah lagi, beliau adalah ketua himpunan. Gw awalnya sempet bingun napa diajak ketemu (berhubungan dengan tulisan gw di buletin kampus beberapa waktu yg lalu).

Beliau bilang ada yg komplain ke beliau terkait dengan ucpan beliau. Setelah gw cek lagi, kutipan yg ditulis di buletin wajar2 aja, gak ada unsur adu domba ato gimana, tergantung orang menginterpretasikannya gimana. Kakak kelas gw ini menyatakan pandangannya dari sisi positif n negatifnya.

Kalo seseorang itu fokus ke negatif-nya, otomatis tanggepan dan jalan pikiran dia bakalan kesel, sebel, n merasa dikucilkan secara gak langsung.

Tapi beda lagi kalo orang2 yang baca tulisan itu ngeliat komentar positifnya. Semua fine aja, n gak ada yg ngerasa keganggu. Kampus gw menerima semua mahasiswanya dengan baik, dan sejak pertama kali kta berpikiran untuk masuk ke suatu perguruan tinggi, otomatis kita kan bersain dengan puluhan ribu calon mahasiswa yng kepikiran buat masuk juga. Ya kan?? Ambil positifnya donk.

Sebenernya semua yang terjadi di dunia ini tergantung gimana kita menyikapinya. Gimana kita mengambil sudut pandangnya. Gak mungkin orang yang gampang terpengaruh sentimen negatif bisa berkembang. Semua keburu dimakan mentah-mentah. Padahal semua yang jelek itu pasti ada sisi baiknya, yang paling minimal, semua yang terjadi itu pasti ada hikmahnya. That’s right, huh?

Oke, btw segitu dulu cerita gw. Jangan bosen kadih komen, oke2…!!

Nice day!

πŸ™‚

Menjelang UTS Fisika (lagii)

Ayo Lari Tiap Minggu Pagi!!!

Hai Readers!!

Gw barusan selese lari di Saraga. Seperti biasa. Untuk menjaga kebugaran tubuh dan supaya badan gak lemah.

Abis lari, gw langsung pulang. Di dekat gerbang masuk, gw sempetin beli yogurt di Mang langganan gw. Segerrr….!!

Gw pulang ke kos jalan kaki, n nyempetin mampir di Warnet langganan gw juga. Jadi buat bapak2, ibu2, adek, akang, teteh, mohon maaf kalo ada aroma2 yang kurang menyenangkan (baca: bau keringet) yang menguar2 di sekitar anda. Maklumi saya baru selese lari. Maap lahir batin…

Dan ada kabar yg kurang menyenangkan. esok gw KUIS FISIKA!!! Gyyaahh…dan gw belum belajar, huhuhu…doain gwspy abis ni gw belajar, n nilai kuis gak bobrok.

Then, ternyata penilaian Mata Kuliah OR akhir semester belum diambil. Dan masih ada 1 kali tes lari. Wow…semangat!! Semoga bisa mempertahankan sebelumnya, kalo bisa lebih baik dari yg kemarin2…!!

Ok, belum ada cerita2 lain, doain aja semoga kuliah gw tetep lancar. Amieenn..

Begitu juga bwt para pembaca yg dari berbagai kalangan, mari kita berbagi pengalaman!!

πŸ™‚ C ya!!

Ayo Lari Tiap Minggu Pagi!!!

Celana Robek2 Gw

Gw mo cerita2 dikit nih..

Bagi orang yg pernah merhatiin baju yang gw pake ke kampus, gw punya sebuah celana kesayangan bewarna abu2 cokelat.

Celananya dah robek di bagian lutut, bahkan ada sulur2nya (baca: benang2 yang berseliweran gara2 robekan gak gw jahit).

Dan semua orang yang ngeliat celana butut gw bakal komentar :

“Dini, gak ada celana lain…”

“Wah, Din..jagoan lo. Pasti jatoh dari motor ya..”

“Buset Din, serem banget. Dasar cewek mesin..”

etc.

Oke, komentar ini perlu gw tanggapi dan perlu gw luruskan.

Pertama : Gw bukan cewek mesin, dan gw belum kepikiran buat lanjut tahun ke-2 di mesin.

Ke-2 : Gw belon pernah jatoh dari motor.

Ke-3 : Celana gw robek gara2 gw kepeleset masuk ke selokan dan gw pernah kesandung kaki gw sendiri pas jalan di aspal.

Ke-4 : Celana gw cukup keren bwt dibawa ke kampus.

Ke-5 : Benang2 yang berseliweran memberi kesan natural, seperti mengikuti mode jaman sekarang:Baju sompang-camping.

Ke-6 : Celana gw belon ada yang nyamain di kelas.

Yeah, celana abu2 butut yang gw sayang masih selalu gw pake ke kampus.

Hari ini ada peristiwa penting : Gw UTS Bahasa Inggris.

Dari jam 3 sore ampe jam setengah 5 sore. Berjalan lancar, n semoga nilai gw gak buruk rupa.

Ada peristiwa yang kurang mengenakkan pada malam sebelum UTS.

Gw gak bisa tidur ampe jam 4 pagi. Bayangin donk. Gw melek mulu dan guling2an di kasur karena mata gak nutup2.

Semua ini terjadi gara2 gw minum 2 gelas Nescafe yang kental bgt kopinya. Buset…gak nyangka gw efeknya ngebikin gw stress gak bisa tidur.

Akhirnya gw ketiduran jg. Lalu setelah sekitar 2 jam gw tidur, gw bangun bentar bwt solat, n ngelanjutin bobo ampe jam 9 pagi.

Setelah cukup tidur, gw cuci baju, beres2 kos, mandi, ngerendem kaki di air anget sambil baca2 bahasa Inggris.

Fiuhh.. that’s all today.

Just leave your comments, n c u at de next post!!

πŸ™‚

Celana Robek2 Gw

Belajar Semati2nya, Main Segila2nya

Afgan-Sadis

Terlalu sadis caramu

menjadikan diriku

pelampiasan cintamu

agar dia kembali padamu

tanpa perduli sakitnya aku

Tega niannya caramu

menyingkirkan diriku

dari percintaan ini

agar dia kembali padamu

tanpa perduli sakitnya aku

semoga Tuhan membalas semua yang terjadi

kepadaku

suatu saat nanti

hingga kau sadari sesungguhnya yang kau punya

hanya aku tempatmu kembali

sebagai cintamu

oo…oo…

hanya aku tempatmu kembali

semoga Tuhan membalas semua yg terjadi

kepadaku

suatu saat nanti

hingga kau sadari sesungguhnya yang kau punya

hanya aku tempatmu kembali

Halo readers, gw gak sengaja pengen masang lagu ini di blog gw. Rasanya ada ‘sesuatu’ yg pas aja ama yg pernah gw alami. Hahaha…tapi sori aja, gw bukan org yg mudah sakit karena sesuatu apaan tuh namanya…”monkey love” ?? (baca: cinta monyet)

Gw lagi suka ama irama lagu n liriknya, n lagi2, pas ama yah…peristiwa yg pernah gw alami.

Hahaha…nothing special dalam waktu dekat ini.

Ada denk, gw barusan dilantik jadi staf Boulevard ITB setelah acara semaleman yg ampe jam setengah 12 malem, gw dah gak tau mo pulang kemana. (Dramatis abis). Nggak segitunya sih. Gw akhirnya nginep tempatnya Nurul, temen gw yg ngekos di Plesiran, gara2 gw dah gak berani pulang ke kos gw di Kanayakan jam segitu.

Bukan gw takut masuk rumah. Tapi gw gak enak aja ama mbak yg jaga rumah, biasanya dah tidur. Dan sebenarnya kan gw menyalahi aturan jam malem yg seharunya jam 10. Banter2 kalo malem minggu ya jam 11. Tapi tadi malem kan malem sabtu. Ya udah, gw memutuskan di tempat temen aja,n langsung pulang keesokan paginya yg cerah sekali.

Padahal pagi ini gw berencana lari pagi, tapi gw terlalu ngantuk n lelah karena acara tadi malem, jadi gw memutuskan bobo ampe jam 10, trus ke warnet. Gpplah sekali2 bersantai. Terkadang gw ngerasa pikiran gw terlalu banyak beban. (Apaan sih din…) Tapi its okay.

Dosen gw pernah bilang gini: “Kalian ya, kalo belajar, belajar sampe semati2nya, dan kalo main, mainlah segila2nya.” Dan kayaknya gw akan menerapkan itu juga dalam kehidupan gw.

Yoa, segitu aja. C u next time…

πŸ˜‰

Belajar Semati2nya, Main Segila2nya

Bangsa Indonesia, dimanakah Hatimu Kini?

Ya, kemarin sehabis ujian Kimia dasar, gw sempetin jalan2 ke BIP bareng si Ipus, temen gw.

Tapi cuaca Bandung untuk saat ini amat sangat tidak cocok utk jalan2. Ini terbukti dengan banjirnya seluruh (baca: Hampir semua) jalanan bandung beceknya melebihi batas (alias setengah banjir) gara2 hujan deras. Oke lah…here we goes…

turun dari angkot jurusan kalapa dago, gw langsung cabut aja ke pintu masuk BIP. Banyak banget oarang2 di sana. Dan ada suatu pemandangan biasa yang memprihatinkan menurutku. Yeah, that’s right…anak kecil yg menyewakan payung2 mereka.

Badannya menggigil dan giginya bergemeletuk. Tubuhnya kurus dan tangannya menggenggam gagang payung. Meski payung tersebut lebar, dia seakan-akan tidak mengenakan payung itu sedari tadi. Dia terus menggigil, menunggu seseorang yg butuh jasanya menyewa payung yang dia genggem untuk menyebrang jalan.Β  Tubuhnya basah kuyup, baju kaos yang ia kenankan membentuk posturnya yang tidak ideal. Kurus sekali. Usia anak lelaki itu sekitar 6-7 tahun. Tingginya mungkin kurang dari sepinggang gw.

Hiks, mau nagis gua rasanya kalo inget hal itu lagi. Pengen deh gw minjem payung dia bwt bisa ngasih dia duit makan. Huhuhu…where’s his parents? Segitu lemahnya kah mental masayarakat Indonesia sekarang, membiarkan anaknya yang belum mengerti kerasnya dunia harus mempertaruhkan tenaga dan usahanya untuk menyewakan payung? Dia seharusnya berada di rumahnya yang nyaman (entah dia punya rumah atau tidak) sambil menelaah pelajaran yg ia dapatkan di sekolah (ya, kalo dia sekolah). Hiks, gw sebel bgt ama segenap orang2 di negara ini.

Mereka sadar gak sih, ngidupin org lain ituΒ  gak gampang. Mulai dari hal sederhana kayak rumah dan makanan. Belum lagi pendidikan dan uang untuk kebutuhan harian. Sadar gak sih mereka sebelum “membuat” manusia baru? Menciptakan generasi2 muda (dalam hal ini adalah anak-anak di bawah umur)Β yg semakin lama semakin banyak, namun komunitas mereka di jalanan sudah tak dapat dianggap sebagai pekerjaan anak seusia mereka? Bahwa apa yg mereka lakukan sebenarnya bukanlah kewajiban mereka? Dimanakah hati orangtua itu kini…

Habis itu gue pulang dari BIP, dan seperti biasa, gue naik angkot. Yuhuuu, seperti biasa juga, ada pengamen di lampu merahnya pasar simpang. Yoa, kali ini mas-mas yg ngamen make alat musik tiup yg suaranya kayak terompet mini, mendendangkan lagu :” Kisah Sedih di Hari Minggu.” It’s ok, sejauh ini it’s oke… tapi abis tuh yang nagihin duitnya adalah seorang wanita dengan perut yang amat sangat buncit (baca: hamil) dengan wajah memelas, menyodorkan gelas plastik bekas air minum kepada para penumpang. Seorang penumpang yang duduk di ujung memberinya sebuah uang logam. Dan di akhir tugasnya, ia mengucapkan,”terimakasih.”

Setelah mbak atau mungkin bisa kita sebut ‘calon ibu’ itu menjauh, Ipus, temen gw yang duduk di sebelah gw sedari tadi, bilang,” Ih,…itu hamil bo’ongan.”

O’o…kok bisa?? “Ya, gak mungkin kalo tuh cewek hamil beneran, bentuk badan dia kayak gitu. Seharusnya perut dia dah turun kebawah, juga payudara dia dah berat dengan air susu jadi ikutan turun.” (yoa, itu yang ipus bilang ke gw, dan dengan sedikit gue tambahin maksud ucapan dari si ipus).

Dimanakah mental bangsa ini? Haruskah kita berpura-pura sengsara agar dikasihani orang lain?? Haruskah kita memakai ‘perut palsu’ agar ada orang yg mau memberi kita sebuah uang recehan? Wahai bangsa Indonesia, hidup ini bukan untuk banyak meminta-minta, tapi banyak memberi!

Best regards, n pesen gw untuk bangsa yg semakin sakit ini, ayolah bangkit dan jangan mau terus menjadi ‘pengemis’ di DPR, jalanan, kantor, ato di rumah sakit. (baca: pengemis jadi-jadian yg ‘meminta’ uang rakyat).

πŸ™‚

Bangsa Indonesia, dimanakah Hatimu Kini?