A Journey to The Center of The Earth

Huallow kawan2…!!!

Gw hari ni seneng bgt bisa nonton bareng temen2 SMP gw di XXI Balikpapan yg baru aja buka beberapa hari yg lalu. Meski dateng rada telat, gwn bbrp temen gw tetep nonton ilm yg dah dipesenin ama temen2 gw yg on time.

Judul film yg kita pilih kali ini adlah : “A Journey to The Center of The Earth”

Walopun gw telat, tp aura ilm itu dah kerasa asiknya sejak gw ngeliat layar bioskop.

Ceritanya tentang seorang geolog, Trevor (Branden Fraser), yg penasarn krn kakak kandungnya hilang pd suatu ekpedisi ke perut bumi.  Kk Trevor, Max, menggunakn buku berjudul A journey to The Center of The Earth untuk melakukan suatu petualngan yg menyebabkan Max hilang n gak bisa ditemuin.

Anak Max, Sean (Josh Hutcherson) ngotot  pengen ikut nyari ayahnya breng si Trevor, sang geolog cerdas tapi terkadang (atau lebih tepatnya: sering) ceroboh dalam mengambil keputusan.

Nah, petualangan dimulai bersma pemandu gunung bernama Hannah (Anita Briem).

Karena suatu musibah, mereka terperangkap di dalam gua. Entah gimana caranya, merek berusaha untuk cari jalan keluar dari gua di dalem gunung itu. Ternyata terkurung di dlam gua inilah yg membawa mereka ke ‘the Center o the Earth’ yg mereka cari2.

Jalan cerita yg dibuat oleh film ini mmpu menyebabkan penonton panik alias meningkatkan adrenalin secara tiba2, llu menurunknnya dn membuat penonton tertawa.

Well, film petualangan yg seru dan bagus. Efeknya keren. Belakangan, gw bru tau kalo film ini ada efek 3 dimensinya. Jadi klo pake kacamata 3D, efek2nya bakal kerasa bgt. Sayang sekali gw baru tau. Kalo dri td dah dipromosiin, pasti gw jauh lebih histeris di dlem ruang bioskop. Hehehehe…

Gak ada salhnya nonton ilm ini. Seru n dijamin: Gak Rugi!!!

Met nonton!!! 😉

A Journey to The Center of The Earth

Saat Indonesia Semakin “Mengampung”

Gw gak tau, udah brp kali gw menghela napas ketika melihat Indonesia yg semakin mudahnya terpuruk dalam jurang kenistaan. Hiks…hiks..gw rasanya menangis dlm hati, sambil mikir : “Apa sih yg dipikirkan org2 di ‘atas’ sana???”

Btw, kemarin anggota keluarga gw ada yg bru dpt tgs dinas ke Paris, n beliau sempat ngambil beberapa gmbr saat berada di negeri org. Dari Indonesia, pesawat transit dulu di Kuala lumpur sebelum terbang ke Paris. Nah, rekaman di KL  ini nih yg ngebikin gw sewot abis2an ama org2 yg ‘duduk’ di atas sana.

KL adlh ibukota Malaysia. Dan salah satu kendaraan umum yg dipake di sana adalah kereta api. Well, kereta apiny bersih dan terawat. Gw suka bgt. Meski gw cuma ngeliat dari video di  tivi, tp gw nganggep itu keren bgt.

Soalnya gw pernah naik kereta api di Jkt, sekedar perjlanan dalem kota. Buset dah…kecopetan bisa terjadi kapan  pun. Ada sampah, pedagang asongan, dan msih byk lagi org2 bejubel n gk jelas asal-usulnya. Keretanya luar biasa jorok n kotor.

Pernah jug gw naik kereta api ekonomi Bandung-Semarang. Ini luar biasa sekali pemndanganny. Pengemis ada, sampah ada, penjual pecel ada, penjual ayam goreng ada, bahkan pengamen bencong juga ada. Walah…gw sempet merinding pas seorng pengemis nyamperin gw, n dia minta duit. Sewajarnya, waktu itu gw bokek, n gw ngelambein tangan. Tapi si bapak pengemis bilang gini ,”Mbak..duit itu gk seberap, tapi setidknya senyuman itu juga puny arti…”

Buset dah… Bukan gw sok ato gimana, tp gw kan sedang di kereta. Kalo setiap pengemis gw senyumin, bisa2 gw tinggal bw baju kaos n celana yg gw pake saat itu kan???

Andainya gw juga bisa bales nasehatin..”Bapak, sayang Anda kurang beruntung karena saya bokek..n sebaiknya anda menasihti diri Anda sendiri sebelum menasihati org lain…”

Gitu deh.

Gw heran, sebenarnya uang ngebeli tiket tuh dipake untuk ngapain aja?? Kereta ekonomi luar biasa sekali smpahnya. Apakah org Indonesia terbiasa jorok? Gw emang org Indonesia, tp gw gak suka hal2 kotor. Gw benci jorok.

Kayaknya untuk msalah kualitas kebersihan kereta kita perlu belajar dari Malaysia. Sederhana itu baik, dan lebih baik lagi kalo bersih. Bersih sebagian dr iman. Inget pepatah SD kn?

Oh ya, kemaren gw buka2 Tempo beberapa bulan yg lalu. Ada tulisan tentang  penyegelan produk2 makanan Cina yg mengandung formalin. Dan parahnya, makanan itu dah beredar di seluruh Indonesia selama lebih kurang 25 tahun. Gile, gw shock bgt baca artikel itu. Dan salah satu makanannya adalah permen favorit gw : White Rabbit. Huhuhu….

Formalin kalo dikonsumsi terlalu banyak dan lama dpat menyebabkan kerusakan hati dan ginjal. Dan dapt juga menyebabkan kebutaan. Uh, gw merinding. Selemah itu kah kita?

Saat dikonfirmasi ke BPOM, org BPOM bilang kalo mereka kekurngan dana untuk mengetes di Lab. Anggaran pemerintah hnya 440 miliyar rupiah, habis untuk gaji pegwai dan keperluan BPOM sendiri. Dana yg dibutuhkan BPOM sekitar 1,7 Trilyun untuk bisa memaksimalkn penggunaan Lab. Lalu, kenapa BPOM berani mengedarkan suatu maknan yg gak jelas asal-usulnya? Untung aja masih ‘kena cek’ BPOM, kalo gak? Bisa lo bayangin rusaknya generasi Indonesia karena permen kesayngan kita semua : Permen White Rabbit. Yng ternyata membawa malapetaka.

Gw pengen ngomentarin tentang keteledoran2 yg dilakukan BPOM. Sering bgt. Kok bisa, produk2 legal yg beredar di pasaran ternyata belum seluruhnya lolos pengecekan? Apakah sebegitu lemahnya BPOM sehingga tidak snggup ‘menolak’?? Adakah pengaruh uang pelicin atau org2 dalam?? Semua msih tanda tanya, n gw rasanya pengen ketemu ama kepala BPOM dn segala pihk yg terkait dgn makanan.

Ada yg bilng, kalo produk Cina yg disegel byk bgt (krn kualits yg buruk) dapat mempengruhi hubungan dagang Cina-Indonesia. Yo wes, napa hrus tkut?? Kita dah puny bukti dan alasan.  Seharusnya merka yg memproduksi malu karena tidak bisa menjanjikan kualits yg baik. Maling kok teriak maling. Inget jargon itu?

Beberpa hari yg lalu gw nonton tivi, dan ada kapal Malaysia tertangkap di perairan Indonesia. Kegiatannya: membuang minyak kotor ke laut Indonesia. S**t!! Gile lo! berasa Indonesia tempat sampah di kampung lo sono? Gw emosi bgt pas nonton tuh berita. N gw bener2 terimakasih ama para TNI AL yg dah nangkep mereka. Bravo! Tunjukin kalo mereka menyesal telh berbuat bejat kepada Indonesia!!!

Ayo dong kawan…

Masa’ kalian mau sih jadi tempat sampah ke-2 negara yg gw tulis di atas?? Ini baru sebgian kecil, dan kalo kalian buka lagi cerita2 tentang lemhnya kita, itu masi byk bgt.

Kita harus kuat. Jangan mau di-ninaboo-in ama tetangga sebelah. Jangan mau dikasih sampah ama tetangga sebelah. Tunjukin kalo sampah mereka  akan ngebuat mereka seperti menjilat ludah mereka sendiri. Bikin malu mereka!!!

Huhuhu…gw sedih kalo Indonesia gak bangkit.

Indonesia, I luv u….

Mana pemuda2 harpan bangsa?!

Cheeers, gw tunggu jawabnya! 😉

Saat Indonesia Semakin “Mengampung”

Libur Hari Ke-2 di Rumah!

Balikpapan, I’m coming home!!

Oh y, Met Ngerayain Natal semua…bwt yg ngerayain…n met libur bwt semuaa….

Hari pertama gini, bangun pagi, solat, bobo lagi…hehehe

Jam setengah 9-an bangun, beres2, baca mjlah Tempo n Gatr yg menggunung di gudang, trus bikin kue, deh!!

Asik lho…gw ngebikin brownies kukus, dgn resep yg didapet dr referensi.

Well, enak bgt lho. Berhubung gw bukan seorang pecinta makanan yg gak terlalu manis, gw suka ama brownies buatan gw ini. Dan  gw rasa brownies ini rendah kolestrol krn margarin yg dipake dikit  bgt. Gak seperti kue2 biasanya.

Teksturnya juga lembut, enak deh…hahaha

Well, gw dah liat anak kucing yg sekarang menetap di rumah  gw. Lucu2, imut…dan mereka seneng kalo digendong. Pasrah mat gitu…mana matanya gede-bunder gt, hahaha..

Oke deh, semoga liburan menyenangkan.

c u kawan2!! 😉

Libur Hari Ke-2 di Rumah!

Demam Takashi Kashiwabara

Hoho…kawan2..
Travel gw berangkat jam 1 dini hari nanti, itu artinya gw nganggur sekitar 3,5 jam terhitung sejak detik pertama gw nulis postingan ini.

Gw pengen cerita2 dikit nih…
Pas gw SMP, gak sengaja, gw nonton tivi..(gak sengaja?? well, that’s i am..jarang bgt nonton kecuali infotainment dan dunia dalem berita..)
Dan gw ngidupin Indosiar, n ternyata lagi nayangin drama Jepang.

Ternyata Itazura na Kiss. N gw cuma nonton dikiiiit, bgt. Tapi entah kenapa, gw suka tuh film. Trus gw cuma sempet nonton beberapa episode, dan episode yg pernah gw tonton alah satunya adalah episode paling terakhir, yaitu pas Irie Naoki (Takashi Kashiwabara) jadian ama Aihara Kotoko (Sato Aiko).

Jujur aja, gw bukan penggemar film Jepang, Korea, ato drama2 sedih lainnya, tapi entah kenapa, pas gw lagi bertualang di Simpang Dago..(cieeeh, bertualang)…gw ngeliat sebuah DVD Jepang yg gw pikir gw gak bakal ketemu :Itazura na Kiss.

Akhirnya gw beli tuh DVD karena gw teringat masa2 SMP pas gw nonton tuh drama. Dan ternyata setelah gw perhatikan….Takashi Kashiwabara tuh ganteng abisss…..

Hahaha, napa gw baru sadar sekarang yak??
Well, gaya dia yg cool dan dingin tuh bikin dia tambah ganteng. Hehehehe…gw nge-fans Takashi Kashiwabara!! huhuhu…;-)

Dan gw kecewa bgt DVD bajakan yg gw beli pasti ada aja yg rusak. Dari 4 DVD Itazura na Kiss yg gw punya, salah satunya pasti ada aja yg eror. Seel deh. Gw dah 3 kali bolak-balik lapak di mang jualan, dan selalu ada aja yg rusak.

Ya sud, gw dah males nuker lagi, jadi gw simpen aja tuh DVD, dan nonton yg bisa ditonton.

Perlu menjadi catatan penting: Satu-satunya drama Asia yg gw punya cuma Itazura na Kiss, dan DVDnya gw temukan secara gak sengaja.

Hmm, gw mo ngomentarin dikit tentang drama Itazura na Kiss yg ternyata diangkat dari komik.

Kenapa Aihara Kotoko goblok bgt yak?! Jelas2 Irie Naoki nolak dan ilfil ama dia sejak pertama kali ketemu.
Pas gw lihat scene terakhirnya, gw mikir.

Naoki bener2 sayang ama Kotoko apa kasian karena dah 5 tahun cinta yg bertepuk sebelah tangan gak pernah dia respon??

Well, yg paling gw suka ya si Takashi Kashiwabaranya…hehehe..

Oke dah…segitu dulu postinan gw hari ini.
Doain gw selamat ampe rumah, n gw tunggu oleh2 dari kalian2, sobat2 sekelas gw.

WAJIB BAWA OLEH2…okeh…hehehe

c ya!! 😉

Demam Takashi Kashiwabara

Night at The Museum

Halo kawan2…

Akhirnya, libur natal datang juga…

well, gw bakal pulang ke Balikpapan hari Selasa (23/12), jangan kangen yak, hehehe. Btw pada pengen oleh2 gak?? (kayaknya gak usah ditanya, semua orang pasti mau…)

Ok, kemarin malem, sambil mengisi waktu luang, gw sempetin ngebeli DVD bajakan di Pasar Simpang Dago, n dapet film kocak n mengandung info sejarah (jangan salah, dikemas dalam bentuk yang kocak abiss..). Kita liat aja dari pemeran utamanya : Ben Stiller.

Selai itu ada juga Robin Williams, n beberapa nama komedian lain yang emang-gila-lucu. Gw sarankan bwt yg pada bingung mo ngisi liburan nonton film apa, nih film bagus bgt bwt ngilangin stres.

Ben Stiller, seorang pengangguran yg akhirnya dapet pekerjaan jadi penjaga malem museum, menyangka bahwa pekerjaan ini tak “seribet” yg ia bayangkan sebelumnya. Apa yg susah?? Museum hanya berisi benda2 bersejarah, makhluk mati dan sebagian merupakan rekaan.

Nah, di sini serunya, ketika dia baru menyadari bahwa seluruh “makhluk” di dalam museum seketika hidup dan berjalan kesana kemari saat malam tiba. Dan seorang penjaga malam museum amatir, yg entah bagaimana caranya, harus segera menyesuaikan diri dengan “benda2 hidup” yg setiap saat dapat mengancam nyawanya.

Petualangan si penjaga malam memprotek benda2 bersejarah (dan juga harus melindungi dirinya sendiri) supaya tidak ada satu barang pun yg keluar dari museum. Karena apabila hal itu terjadi, terbitnya matahari saat pagi akan mengubah mereka menjadi debu.

Well, gak rugi nonton film ini. N gw jadi ngefans bgt ama Robin Williams n Ben Stiller. Kayaknya gw bakal ngoleksi film2 mereka dech…

Okay, sekian dulu postingan gw. Met libur Natal semua!!!

Jangan lupa oleh2nya yaaaakk….. 😉

Night at The Museum

Ketika Kambing Punya Jatah ‘pup’ di Trotoar

Wah, selamat Idul Adha ya bagi yg merayakan, n selamat liburan bagi yg liburan (ya iyalah..)

well, hari ini berjalan lancar. Tugas gw sebagai sie laporan tugas RBL fisika selesai sudah. Tanggung jawab itu merupakan salah satu sarana yg digunakan org untuk melihat kualitas kita, jadi laksanakan tanggung jawab kita sebaik mungkin. Yeah, itu prinsip gw untuk setiap tugas yang gw dapet.

Gw mo cerita2 dikit nih.

Hmmm, gw gak ngerti, ini memang legal atau sebenernya pemerintah yg gak tegas, atau masyarakat kita yg dah terlalu jorok..

Gw ngekos di daerah Dago, tiap hari gw pasti melintasi jalanan yg sama. Kalo lagi pengen olahraga dan menguatkan kaki, gw sengaja nggak naik angkot. Alhasil gw melintasi (sebagian) trotoar menuju kos gw.

Btw, gw sering merasa gak nyaman. Terlalu banyak warung dan tenda yg didirikan di sekitar trotoar. Gw sering serem sendiri. Jarak antara kulit gw dengan mobil/motor yg melintas cuma beberapa mili. Gile abis… Segitu murahnya harga nyawa??Hei, kita manusia, kita punya hak untuk hidup!!

Udah gitu, gara2 trotoar penuh, mau gak mau kan gw jalan di pinggir aspal. Masih diklakson, pula!! (hal ini sering gw alami kalo lewat di jl.Dayang Sumbi yg menuju ITB). Trotoar penuh tenda, mobil parkir di pinggir jalan, dan manusia yg hobi jalan kayak gw dikalson gara2 jalan terlalu ke tengah.

Wuss, yg salah di sini siapa ya?? Gw terkadang pengen teriak ke yg ngelakson,”Tabrak aja,Mas! Biar nih jalan resmi jadi punya lo.” (lebay?? gak tuh!)

Gw cuma bisa mengelus dada. Ya Tuhan, dimana kah keadilan itu?

Then, hal yg paling gw gak senang adalah kotoran kuda yg bertebaran dgn segarnya di sepanjang jalan Dago. Wehh…aromane, semerbak mengisi angkasa. Enak bener hewan ‘buang air’ di sepanjang jalan?? dan yg sering gw liat, mas yg punya kuda ngebuang tuh kotoran dengan santai di jalanan.

Mas, mas, ini jalan raya, bukan WC Umum untuk kuda..apa perlu saya buat papannya? (angan2 gw menginginkan gw berbuat begitu)

Dan yg parahnya lagi! (ini parah bgt…)

Sudah trotoar diisi warung, tenda, dan gerobak bapak2 pedagang kaki lima, menjelang Idul Adha kemaren, kambing dan lembu ikut nimbrung di sepanjang trotoar. Fiuuuh, kasian dikau mbing, mbu…

Mereka berjejer (ini pamer mo potong daging ato gimana??) sepanjang jalan, makan, buang air, bobo(gw yakin bobonya gak nyenyak, cuma nunggu ajal..wish u all the dest, mbing, mbu…) dan lagi2 gw terpaksa mengalah demi kambing2 dan lembu itu untuk berjalan di aspal bagian pinggir.

Dan sisa2 kehidupan kambing dan lembu di hari kemarin terlihatlah hari ini…

Sluruh kotorannya ditinggal begitu aja di sepanjang trotoar, aromanya yg bercampur air hujan menguar mengisi udara sore…buset, puitis abis dah gw. Ini kenyataan, dan gw ngerasa, jorok sekali masyarakat kita…Yg punya kambing mana ya?? Ini seenaknya aja naruh di jalanan umum. Mbok ya kambingnya dikasih tempat di lapangan, halaman rumah, atao dimana kek.

Lho?? Tapi kan bau, mbak Dini??

Ya elah. Trus karena lo yg punya kambing takut halamannya bau, ngebiarin org di jalan kebauan?? resiko dong! mo enaknya aja…Makan daging doang, tapi gak mau ngurus kotorannya. Idih…

Well, kritik gw untuk masyarakat kita :

1. Jagalah kebersihan. (pesan sejak TK ini selalu gw terapkan)

2. Hargailah org lain selayaknya Anda ingin dihargai.

3. Setiap org punya tanggung jawab.

4. Setiap pekerjaan ada resikonya.

5. Setiap pekerjaan butuh pengorbanan.

Well, sekian dulu postingan gw. Maap kalo ada yg tersinggung, tapi gw rasa Anda yg tersinggung harus membaca 5 poin yg gw tulis di atas.

Alhamdulillah tugas fisika selesai. Semoga besok tes RBL lancar.

Berharap Indonesia bisa maju dalam berpikir dan bekerja.

😉

Ketika Kambing Punya Jatah ‘pup’ di Trotoar

Hidup Itu Pilihan

Well, ini postingan ke-2 gw untuk hari ini.

Yep, gw mo cerita tentang pengalaman gw diajak join bisnis MLM.

Tentang duit yang dateng ke kita kalo kita berhasil mengajak org. Ajak org untuk berbelanja jumlah sekian, bonus sekian persen, ajak orang nambah belanjanya, bonus sekian persen.

Persentase bonus buat diri sendiri tuh juga ditentukan oleh syarat n ketentuan yg berlaku. Gw mikir bgt waktu itu. Duit dateng dari mana??

Anak kos, duit sebulan aja kadang gak cukup, n kalo gw gabung bisnis MLM itu, gw ngerasa gak sreg dengan diri gw.

Itu bukan jiwa gw.

Yeah, but that’s why people have a brain. Kita berpikir n kita punya hati.

Secara rasional, gw akui dalam mendapatkan duit itu asli, gak tipu2an. Dengan harga produk sekian, sebagian diambil perusahaan, dan sebagian lagi dibagikan kepada para distributornya.

Well, dan gw ngerasa gw bukan org yg cocok dengan bisnis ini.

Begitu juga dari segi hati nurani, gw gak bisa ngejalinin ini karena ini bukan jiwa gw.

Ada suara kecil dari lubuk hati gw (ceilah..puitis gilee) ngebilang gini ,” Dini, lakukan hal yg menurut kamu benar untuk meraih hal2 yg kamu cintai.”

Dan gw ngerasa, gw bukan tipe pebisnis MLM.

Akhirnya di suatu malam, gw ikut ngisi formulir.

Tapi gw belum pernah menjalankannya. Karena ini bukan jiwa gw, bukan dunia gw.

Fiuh, mungkin arna gw tipa manusia melankolis kali ya?? Segala sesuatu itu dirasa, dipikirkan baik2, dan cenderung sensitif.

Hehehe, well, gak ada yg salah.

Hidup itu pilihan, sukses itu pilihan.

Dan pilihan gw, gw harus belajar untuk ngejar IP yg baik semester ini.

Keep running to get the stars on the sky!! 😉

Hidup Itu Pilihan