3 Minggu di Bandung!!!

Hialooooo semua…

Mumpung gw belum jamuran nih (melihat jadwal gw yg renggang), gw berencana menghabiskan 3 minggu di Bandung.

Huff…

awal liburan emang gw disibukkan kegiatan unit gw di sekre. Dari pagi ampe sore rapat mulu. Menentukan tema tulisan, sapa yang nulis, sudut pandang kita gimana, menjual/nggak tulisan itu…de el el. Banyak bgt. Awal minggu gw tepar n langsung bobo di kamar kos gw tercinta.

Tapi ni dah pertengahan minggu, gw gak ada kerjaan yg berarti.

Ada sih, gw nyeleseiin tugas meresensi kaset, tapi dah selese tadi malem.

Ada lagi tugas membuat tulisan seputar kampus, tapi baru jalan waktu masuk kampus bulan Februari besok. Well, masih bulan depan.Mengingat rekan kerja gw, Yunus, juga sedang tidak berada di Bandung.

Pagi ini gw bangung jam 5.30 bwt solat subuh, abis tu bobo lagi ampe ayah gw nelpon, dan nanya gw ngapain. Hehehehe…

Itu sekitar jam 8.30. Ya, wajar aja. Semaleman gw keasikan begadang mempersiapkan tugas2 gw yang sebenarnya belum deadline. Gpp deh, santai. Daripada begadang dalam keadaan tertekan, gw menikmati bgt kerja kayak gini.

Btw, minggu depan gw mau ke Magelang, mengunjungi SMA gw yg berada di pelosok desa sana. Mo cerita2 tentang kehidupan kampus ama adek2 kelas, terutama yg kelas 3.

Adekku..!!

Selamat berjuang ya!!

UAN 6 pelajaran, tapi paling nggak kalian gak se-shock angkatan gw waktu itu. Mendadak bgt. Gw paling takut ama ujian Biologi. Buset, hapalannya itu lho.

Belum lagi tuntutan ortu yg pengen gw masuk kedokteran ato teknik. Sasaran waktu itu cuma 2 : UI ato ITB.

Dapetnya teknik di Bandung. Alhamdulillah…

Waktu itu gw sempat stress. Alhasil gw makan tuh buku2 soal. Mending gw stress sebelum ujian daripada pas selese ujian. Gw gak mau satu tahun nganggur alias gak dapet sekolah.

Temen2 ngeliat gw kok nyantai. Buset. Gw stress!! Mereka gak ngeliat itu. Hehehehe…Ya, emang gw cenderung introvert, gak banyak membuka diri untuk masalah2 pribadi. Karena gw mikir, orang2 punya urusan pribadi yg jauh lebih penting daripada dengerin cerita pribadi orang lain yg gak ada hubungan ama diri mereka.

Tadi siang, sekitar jam 1-an, gw jalan2 ke Gramedia.

Gw ngantri bayar buku. Dan gw rada heran. Rame bgt ya? Padahal masih hari Jum’at lho.

Tapi ternyata yg ngantri tuh kebanyakan anak2 berseragam putih-abu2 alias anak2 SMA. Seorang cowok depan gw bawa sekitar 2-3 buku yg bertuliskan : Ringkasan Biologi SMA, Jitu mengerjakan soal Matematika dan beberapa buku lainnya. (lebih kurang judulnya begitu).

Wow, jadi teringat masa2 yang lalu.

Hampir aja gw ngebakar buku Biologi gw dari kelas 1-3 SMA, trus debunya diaduk air putih, abis tuh diminum. Biar mantep ingatan gw! (Tapi jelas aja gak berani gw lakukan, mengingat efek samping yg membahayakan nyawa). Hehehehe…

Well, sekian cerita gw.

Pesen gw buat adek2 dan bwt diri gw sendiri: Semangat menghadapi hari2!! Jangan pernah takut ama apa yg akan terjadi esok, tapi persiapkan hari esok dengan melakukan yg terbaik hari ini.

Yeahhh!!!

Seminggu lagi jalan2 ke Magelang!!

😉

3 Minggu di Bandung!!!

Me vs Flat Heels

Kalo inget sepatu kets, gw jadi inget masa2 SMA dulu.

SMA gw punya tradisi untuk mengganti sepatu kets para siswanya tiap pergantian tahun ajaran supaya sepatu yg kami kenakan selalu terlihat baik dan ok.

Sengaja SMA gw memesan sepatu dari produsen yg sama supaya para siswa terlihat seragam dan tidak berbeda2.

Waktu kelas 2 SMA, gw seneng bgt dapet sepatu kets baru. Kebetulan bgt, sepatu kets gw yg lama dah robek sana sini dan mangap sana-sini. Pengen jahit ke tukang sol sepatu, tapi belum sempet mulu.

Maka momen yg berbahagia itu (saat pembagian sepatu), gw sambut dengan semangat ’55 dengan mengenakan sepatu kets baru tersebut ke sekolah.

Well, semua berjalan baik dan gak ada yg mencurigakan, namun semua menjadi buruk saat gw ijin ke belakang ama guru.

Yeah, ijin ke belakang ini juga bukan sesuatu yg mencurigakan, karena semua berjalan lancar.

Saat gw berjalan kembali ke kelas, ternyata sol sepatu gw masi licin akibat terkena air (maklum, baru dari kamar mandi).

Tak gw sangka2, badan gw kehilangan keseimbangan dan gw terpeleset dengan indahnya tepat di sisi tembok dekat kelas gw.

Bunyi jatuhnya gw tak bisa gw ungkapkan dengan kata-kata, namun bisa gw gambarkan dengan perumpamaan. Seperti karung beras jatuh ke lantai. Luar biasa tuh nyaringnya. “GEDEBUK!!”

Di lorong tempat gw jatuh itu, ada seorang guru yg lewat, dan sempat kaget saat melihat gw tergeletak di lantai. Namun gw cepat2 berdiri supaya bu guru itu gak heboh dan bisa mengabarkan ke seluruh sekolah. (Maklum, saat itu adalah jam belajar, susananya hening bgt).

Gw senyum aja ke bu guru bahasa, dan cepat2 jalan normal lagi.

Saat gw berdiri, seorang temen cewek gw baru kelur dari kamar mandi.

Gw sengaja jalan lambat2 supaya gak dicurigai jatuh ama temen2 sekelas.

Setelah temen gw masuk, barulah gw yg masuk.

Temen2 sekelas dah pada senyum2 ke temen cewek gw itu, bahkan ada negur dia begini :”Jatuh ya, Bulet?”

Hehehe, kebetulan badannya bulet, lucu, n sering digodain ma temen2 cowok gw masa SMA dulu.

Dengan wajahnya yg lucu, temen gw itu malah bingung, lalu nyahut,”Nggak tuh. Sapa yg Jatoh.”

Huf..

Gw cepet2 duduk dan pura2 gak terjadi apa2.

Gw bisa ngerasain beberapa kepala melirik ke arahku sambil senyum2.

Namun karena guru gw tuh yg ngajar sedang serius dan gak ada yg berani menyela, semua tetep hening.

Sampe jam istirahat tiba, semua dah lupa ama kejadian ‘bunyi karung beras’ tadi. huehehehe…syukurlah.

Sejak saat itu, gw jadikan sepatu kets thn 2006 sebagai sepatu dengan reputasi terburuk karena mencemarkan nama baik gw di depan guru bahasa gw. Dan (nyaris) menghancurkan reputasi gw di depan temen2 sekalas gw.

Alhasil, gw tetep pake sepatu kets yg lama karena ternyata modelnya lebih baik dan sol sepatu yg se-rata yg baru.

Yah, tips aja buat temen2, pinter2 pilih sepatu, perhatiin juga sol sepatunya, jangan  cuman ngeliat model sepatu yg keren doang.

Okeh2…that’s all postingan gw hari ini.

Btw, besok gw balik ke Bandung pake Air Asia jam 10 pagi. Gw bertekad gak mau bawa koperkarena males bayar biaya bagasinya. Banyangin dong, tiap 1 tas yg masuk bagasi, penumpang wajib bayar 30 rebu kalo belum konfirm.

Kalo pun dah konirm, tetep harus bayar dengan biaya 15 rebu.

Males gw. Mending buat makan nasi dua hari. Lumayan kan.

Oke, sampe ketemu lagi!!!

Peace!!! 🙂

Me vs Flat Heels

3…2…1…Duarrr!!!

Balikpapan, pkl 00.11

Yoa, jm 12 malem lebih 11 menit 1 Januari 2009.

Met Tahun Baru semuanya!!! (terutama but kawan2 yg berdomisili di Indonesia Tengah)

Seperti tahun2 sebelumnya, gw harus punya resolusi buat thn 2009 ini.

omong2 tentang resolusi, terkadang gak semua resolusi bisa dipenuhi.

Kadang malah gw lupa, n akhirnya baru inget lg pas mo ngebikin resolusi baru untuk tahun ke depannya. Dan gw malahan nulis hal yg sama krn inget belum dipenuhi. Hehehehe… 🙂

Resolusi itu pasti pengen ngejadiin diri sendiri lebih baik dari tahun kemarin.

Ayo, buat resolusi n janji supaya bisa dipenuhi!!

Oh ya, agak ironis sebenernya kalo kita yg hidup aman di rumah masing2, pada ngerayain thn baru denganjagung bakar, minum soda, nonton tipi, ato sejenisnya.

Sedangkan ada sodara2 kita  di Palestina sana yg menghitung detik2 yg belalu, seakan menghitung sisa waktu yg tersisa untuk tetap dapat menghela napas dan mempertahankan nyawa mereka.

Beberapa menit yg lalu gw dapet sms dari temen sekampus gw yg ngajakin utk solat bareng demi berempati kepada sodara2 kita di Palestina sana.

Well, kalo masalah nyawa gini gw sebenernya kurang setuju kalo pembelaan yg kita lakukan mengatasnamakan suatu agama tertentu.

Karena gw yakin, gak ada satu pun agama di dunia ini yg menghalalkan pembunuhan.

Allah SWT ngerncang n ciptain manusia supaya keren kayak gini, kita yg manusia sendiri, malah asik ngebunuh sodara2 di dunia. Malu gak sih??

Coba deh, bayangin ada percakapan kayak gini.

Misalkan M : Malaikat dan X : salah seorang Indonesia.

M : “Assalamualaikum X.”

X : “Walaikualam.”

M : “X, timbangan dosa kamu kok berat bgt sih?? Kamu ngapain aja di bumi??”

X : “Hmmm, seinget saya, dulu pernah sih ikutan demo sambil lempar batu, tapi gak tahu tuh nyasar kemana.”

M : “Yakin, cuma satu itu??”

X : “….”

M : ” Nih, saya bacakan dosa2 kamu dulu : 1. Ikut tawuran pas SMA, ngelempar batu n negbocorin kepala SMA tetangga, 2.Kamu gak lapor ke atasan kamu meski kamu tahu kalo temen kamu retak hidungnya gara2 ditonjok senior, 3. Nonjokin adek kelas ampe giginya copot 2 biji, 4.Nerima duit pelicin sebesar 200 ribu dari org susah pas ngurus KTP, 5…..

Weits, gw rasa cukup sekian cuplikan reka percakapan antara mereka berdua.

Gw juga belon pernah diwawancara kayak gitu, jadi gw juga gak bisa memberikan suatu kesaksian nyata.

Oh ya, sebenernya kalo ngeliat perang, gak usah liat jauh2 ke Palestina sana, di Indonesia sendiri masih ada aja perang antar sodara. Kayak di Ambon sana.

Prihatin gak sih??

Kenapa kita repot mikir mo ngirim relawan ke luar negri, tapi di dalem negeri sendiri masih ada  perang? Bukankah seharusnya kita menolong orang2 yg lebih dekat dengan kita, sebelum akhirnya kita menolong orang2 yg agak jauh jaraknya??

Huff…

Hidup ini emang aneh ya.

Aneh bgt.

Kiamat makin deket aja.

Huuff…

Gw harap, untuk tahun ini, tahun 2009 :

Dunia makin damai.

Sodara2ku di Ambon berhenti perang.

Sodaraku yg Israel berhenti nge-bom sodara ku di Palestina.

Pejabat yg korup tobatan dari korupsi.

Pemilu 2009 berjalan lancar n gak ada aksi kerusuhan yg gak penting.

yg paling penting: gw bisa ngasih sesuatu yg mebanggakan bwt agama, keluarga, masyarakat, bangsa, negara, dan dunia. (mengutip sebagaian isi Tri Prasetya Siswa)

That’s all cerita2 gw.

Peace!! 😉

3…2…1…Duarrr!!!