Me vs Flat Heels

Kalo inget sepatu kets, gw jadi inget masa2 SMA dulu.

SMA gw punya tradisi untuk mengganti sepatu kets para siswanya tiap pergantian tahun ajaran supaya sepatu yg kami kenakan selalu terlihat baik dan ok.

Sengaja SMA gw memesan sepatu dari produsen yg sama supaya para siswa terlihat seragam dan tidak berbeda2.

Waktu kelas 2 SMA, gw seneng bgt dapet sepatu kets baru. Kebetulan bgt, sepatu kets gw yg lama dah robek sana sini dan mangap sana-sini. Pengen jahit ke tukang sol sepatu, tapi belum sempet mulu.

Maka momen yg berbahagia itu (saat pembagian sepatu), gw sambut dengan semangat ’55 dengan mengenakan sepatu kets baru tersebut ke sekolah.

Well, semua berjalan baik dan gak ada yg mencurigakan, namun semua menjadi buruk saat gw ijin ke belakang ama guru.

Yeah, ijin ke belakang ini juga bukan sesuatu yg mencurigakan, karena semua berjalan lancar.

Saat gw berjalan kembali ke kelas, ternyata sol sepatu gw masi licin akibat terkena air (maklum, baru dari kamar mandi).

Tak gw sangka2, badan gw kehilangan keseimbangan dan gw terpeleset dengan indahnya tepat di sisi tembok dekat kelas gw.

Bunyi jatuhnya gw tak bisa gw ungkapkan dengan kata-kata, namun bisa gw gambarkan dengan perumpamaan. Seperti karung beras jatuh ke lantai. Luar biasa tuh nyaringnya. “GEDEBUK!!”

Di lorong tempat gw jatuh itu, ada seorang guru yg lewat, dan sempat kaget saat melihat gw tergeletak di lantai. Namun gw cepat2 berdiri supaya bu guru itu gak heboh dan bisa mengabarkan ke seluruh sekolah. (Maklum, saat itu adalah jam belajar, susananya hening bgt).

Gw senyum aja ke bu guru bahasa, dan cepat2 jalan normal lagi.

Saat gw berdiri, seorang temen cewek gw baru kelur dari kamar mandi.

Gw sengaja jalan lambat2 supaya gak dicurigai jatuh ama temen2 sekelas.

Setelah temen gw masuk, barulah gw yg masuk.

Temen2 sekelas dah pada senyum2 ke temen cewek gw itu, bahkan ada negur dia begini :”Jatuh ya, Bulet?”

Hehehe, kebetulan badannya bulet, lucu, n sering digodain ma temen2 cowok gw masa SMA dulu.

Dengan wajahnya yg lucu, temen gw itu malah bingung, lalu nyahut,”Nggak tuh. Sapa yg Jatoh.”

Huf..

Gw cepet2 duduk dan pura2 gak terjadi apa2.

Gw bisa ngerasain beberapa kepala melirik ke arahku sambil senyum2.

Namun karena guru gw tuh yg ngajar sedang serius dan gak ada yg berani menyela, semua tetep hening.

Sampe jam istirahat tiba, semua dah lupa ama kejadian ‘bunyi karung beras’ tadi. huehehehe…syukurlah.

Sejak saat itu, gw jadikan sepatu kets thn 2006 sebagai sepatu dengan reputasi terburuk karena mencemarkan nama baik gw di depan guru bahasa gw. Dan (nyaris) menghancurkan reputasi gw di depan temen2 sekalas gw.

Alhasil, gw tetep pake sepatu kets yg lama karena ternyata modelnya lebih baik dan sol sepatu yg se-rata yg baru.

Yah, tips aja buat temen2, pinter2 pilih sepatu, perhatiin juga sol sepatunya, jangan  cuman ngeliat model sepatu yg keren doang.

Okeh2…that’s all postingan gw hari ini.

Btw, besok gw balik ke Bandung pake Air Asia jam 10 pagi. Gw bertekad gak mau bawa koperkarena males bayar biaya bagasinya. Banyangin dong, tiap 1 tas yg masuk bagasi, penumpang wajib bayar 30 rebu kalo belum konfirm.

Kalo pun dah konirm, tetep harus bayar dengan biaya 15 rebu.

Males gw. Mending buat makan nasi dua hari. Lumayan kan.

Oke, sampe ketemu lagi!!!

Peace!!! 🙂

Me vs Flat Heels

One thought on “Me vs Flat Heels

  1. wah, momen yg benar2 tak akan terlupakan ya..hehe..

    btw, sepatu ‘kets’ tu nulisnya bukannya ‘keds’ ya?
    hehe, sekalian membantu lo memperbaiki bahasa inggris lo..
    pis!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s