Rambut Pendek dan Cewek Tomboy Berbanding Lurus? Hmmm…

Selamat pagi…(berhubung waktu di jam tangan saya menunjukkan pukul 11.12)

Baiklah, mari kita mulai cerita2 kita untuk hari ini.
Saya mulai dengan keberadaan saya saat ini. Saya sedang berada di warnet yg dekat sekali dengan Simpang Dago. Biayanya Rp 3500/jam. Aksesnya cepat dan tempatnya enak. Asik lah pokoknya. Hehehe…
Sambil membuka You Tube n mendengarkan lagu ‘We Are The World’-nya Michael Jackson, saya iseng2 ngelanjutin nulis blog.

Ehm, saya online setelah sedari pagi berada di kampus. Saya mohon maaf banget ama Kordinator divisi n temen2 dokumentasi karena harus ijin tidak mendokumentasikan PROKM 2009 untuk mendiskusikan artikel saya yg akan dimuat di Boulevard yg akan terbit saat OHU (Open House Unit) nanti. Deadline makin dekat, pihak dokumentasi juga meminta perhatian. Namun saya mohon dengan amat sangat, saya juga perlu mencurahkan waktu untuk menulis. Karena menulis adalah dunia saya, hobi saya, dan menulis di Boulevard saat ini juga merupakan salah satu bentuk tanggung jawab saya kepada unit saya satu-satunya di Kampus Gajah.

Jujur saja, saat ini saya sedang membutuhkan nomor kontak salah satu mahasiswa Teknik Sipil angkatan 2001. Ada yg punya kenalan anak Sipil 2001 ITB ?? Plis kontak saya…Plis..plis… (IMPORTANT !!! Untuk bahan tulisan saya di Boulevard edisi 64) Makasih!!!

Okeh, sekarang kita lihat judul yg saya tulis di atas. ‘Rambut Pendek dan Cewek Tomboy Berbanding Lurus?’

Sebelum memulai, saya mau mengutarakan alasan saya kenapa membuat judul seperti itu.
Alasan2 saya :
1. Temen2 sekelas saya di Kampus Gajah protes besar2an waktu saya potong rambut.
2. Ada temen yg bilang gini : “Dini, ini bukan di TN, gak usah potong rambut begitu.”
3. Ada juga temen cowok yg bilang : “Din, kamu cakepan kalo rambutnya panjang,lho.”
4. Ada juga yg bilang gini : “Eh, anak SITH (Sekolah Ilmu Teknologi Hayati), ya?” (Nyindir, gara2 rambut saya cukup pendek, dan jurusan saya mayoritas cowok. Sedangkan SITH merupakan jurusan yg mayoritas cewek)
5. Papa bilang : “Dini panjangin aja rambutnya kayak dulu, jangan dipotong-potong lagi.”

Okay, saya akan mengutarakan kenapa saya memotong rambut jadi pendek lagi padahal dah lulus SMA.
Pertama, rambut pendek tuh gak ribet. Gampang dikeramas, gampang disisir, gak repot ngurus ikat rambut, hemat shampo.
Kedua, saya potong rambut bukan karena saya ingin tomboy (ato jangan2 saya tomboy tanpa saya sadari ya??? hehe), tapi alasan utama adalah, silakan liat alasan no.1.
Ketiga, alasan yg terkahir adalah, kembali ke alasan no.2 (Jiyaaahh..)

Ya, tapi emang itu satu2nya alasan saya. KENYAMANAN. Bukan masalah lain2.

Tapi setelah saya pikir2, saya emang bakal menjangin rambut lagi kayak SMP dulu. Pengen punya rambut panjang lagi. Setelah saya melihat iklan2 di televisi (Euh, dampak buruk iklan : mempengaruhi saya meninggalkan zona nyaman bersama rambut pendek, heehheheh)
Gapapa deh. Saya lagi punya obsesi untuk punya rambut panjang. Biar lebih kelihatan ceweknya. Hahaha.

Trus hal lain yg mendukung saya dibilang tomboy (selain rambut saya yg pendek) adalah hobi saya mengenakan celana. Lagi2, harus saya pertegas di sini. Celana panjang tuh lebih enak dipake kuliah karena saya orgnyaaktif banget bergerak, jalan cepat, n naik angkot. Bahkan kalo lagi ada temen yg baik, diajak naik motor bareng. Kebayang kan ribetnya kalo pake rok??? Hmm..ntar deh, kalo dah kerja kali ya, saya pake rok. Ato pas dari tingkat 2 mo naik ke tingkat 3 (kalo inget) ato kalo lagi idul fitri (Lho?? Hubungannya???). Iya, ntar kalo idul fitri saya pake rok panjang deh, haha.

Ehm, hal lain lagi yg mendukung saya dibilang tomboy adalah kesukaan saya mengenakan sepatu keds. Well, ini sepatu emang paling nyaman. Toleransi sepatu jenis keds terhadap kegiatan saya besar sekali. Apalagi kalo saya jalan kan cepet banget (kata temen2), gak kebayang kalo pake sepatu cantik yg rapuh itu. Mungkin pas sampe rumah kaki saya keseleo kronis.
Alhasil, waktu libur kemarin, papa n mama ngebeliin saya sepatu baru 3 pasang. Banyak amat!! iyah, soalnya mereka prihatin ngeliat sepatu keds yang biasa saya bawa kuliah. Dah ancur banget. Ancu sehancur-hancurnya. Dan 2 dari 3 pasang sepatu itu adalah sepatu cewek. (Wow!!!)

Alasan utama mama ngebeliin saya sepatu cewek : “Sepatu ini biar dipake dini kalo pake rok.” (Mama adalah orang yg paling beharap saya pake rok. Beliau kecewa berat gak mengajari saya pake rok sejak SD. kalo pas TK n playgroup, saya masih suka pake rok).

Kalo papa ngebeliin saya sepatu cewek adalah supaya sepatu saya gak sepatu keds semua n supaya saya kelihatan feminim. hehehehe

Gitu deh.

Well, segitu dulu ya cerita2 saya.
Silahkan tinggalkan pesan, saran, n kalo bisa gak ada kritik (hahahaha). Boleh ada kritik, asalkan kritik yang membngun n ada solusinya.

Oke, sampe ketemu di tulisan saya selanjutnya di media cetak Boulevard 64, terbit saat OHU di PROKM angkatan 2009.

😉
Have a nice holiday!

Rambut Pendek dan Cewek Tomboy Berbanding Lurus? Hmmm…

6 thoughts on “Rambut Pendek dan Cewek Tomboy Berbanding Lurus? Hmmm…

    1. dini ayudia says:

      Hehehehe…

      Rambutmu kan sekarang dah botak ray…
      Btw, thanks yah dah mampir..

      Jangan bosen2 ngasi komen n berkunjung…!!
      😉

  1. syifa says:

    aq jg tomboy…aq jg ngrasa xmnz ja rmbut pendk..tp rmbutq msi bsa di kuncir..and aq suka pkek cln and kaos oblong..hehehe

    1. dini ayudia says:

      Thanx Syifa dah mampir 😀

      Yoa, tapi sekarang aku lagi program manjangin dan perawatan rambut, jadinya ga terlalu tomboy lagi. Haha.

      Share dong pengalaman2nya biar bisa dibaca jugaaa..

      Thanx juga yah dah sempetin comment.
      I appreciate that 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s