Menunggu Waktu Berbuka

Jam di tangan saya menunjukkan pukul 16.03, masih sekitar 2 jam lagi menjelang magrib. Akhirnya tadi saya putuskan untuk mampir di warnet dekat kost-an sekalian ngabuburit. Hehehe.

Pengen cerita-cerita dikit nih.

Oke, hari ini, Sabtu, 14 September 2009, adalah hari libur perdana menjelang Lebaran buat warga di Kampus Ganesha. Alhamdulillah, akhirnya Lebaran semakin dekat!

Ada berbagai hal yang menyebabkan saya senang sekali Lebaran sudah amat sangat dekat, yaitu :puasa akan segera berakhir. Saya bisa makan n minum seperti biasa lagi. Hehe.

Jujur aja, selama bulan puasa yang diisi kuliah, saya selalu mengawali hari di kelas dengan mood berada di titik terbawah gara-gara mengantuk. Wajar aja, (dan mohon dimaklumi), hari saya di kampus (rata-rata) dimulai siang hari. Ada mata kuliah yang mulai jam 2 dan berakhir jam 4 dalam satu hari. Wow, godaan yang amat sangat berat. Tapi, demi menimba ilmu, mau gak mau, kantuk itu harus saya tahan. Kalo ke Kampus cuma buat tidur, mending saya ngedekam di kost-an. Haha.

Nah, ada cerita nih. Kalo dah makin dekat lebaran, temen2 pasti mulai bertanya-tanya.

“Din, pulang ke Kalimantan?”
Saya jawab dengan mantap dan pasti,” nggak”
trus saya tambahain ,” Aku pulang ke Balikpapan pas natalan.”

langsung deh temen2 saya pada syok. Hehe.
Oke, mari saya perjelas di sini.

Di kalimantan tuh cuma ada rumah beserta papa, mama, dan adik saya. Keluarga besar cuma ada di Sumatra, dan keluarga yang sedikit besar adanya di Jakarta. Namun, karena Sumatra amata sangat jauh, saya n keluarga akhirnya lebaran di Jakarta aja tahun ini. Mengingat biaya yang harus dikeluarkan buat mudik ke kampung halaman terhitunng bisa habis puluhan juta rupiah.

Nah, itulah sebabnya saya baru pulang ke Kalimantan saat natalan. Namun, orang2 di kampus mengenal saya sebagai orang yang punya kampung di Kalimantan, padahal itu gak benar sama sekali. Kampung saya ada di pelosok sana, di Sumatra Barat. Kalo mau berkunjung ke rumah nenek atau kakek yang dah sesepuh banget, kami sekeluarga harus naik mobil yang melewati sawah, gunung, bahkan kabut serta jalan yang berliku-liku. Yang pastinya, habislah waktu berjam-jam buat menempuh perjalanan menuju kampung dari Kota Padang. Blum lagi macetnya. Kalo lebaran gini, kayaknya semua orang pulang ke desa. Trus waktu saya perhatikan plat mobil-mobil yang menyebabkan kemacetan, banyak yang dari jakarta dan luar Sumatra Barat. Wiih..sesak banget deh jalanan.

Hal menarik kalo pulang ke kampung papa di Bukittinggi.
Pasti papa bakal ngajak makan Soto Bang Karto di pasar atas. Soto padang yang enak banget. Apalagi kalo makan pake perasan jeruk nipis dan es jeruk. Mantap lah pokoknya.
Nah, di Bukittinggi ini, gak ada yang namanya Mall ato plaza ato cafe-cafean gitu. Meski kata sejarah, Bukittinggi tuh mantan ibu kota Indonesia pada masa-masa memperjuangkan kemerdekaan.
Jadi, kemanakah anak-anak muda (baca : ABG) Bukittinggi mejeng n jalan-jalan? Jawabnya adalah : di Pasar. Oke kan. hehe.

Bukittinggi tuh emang enak, kotanya sejuk (dingin lebih tepatnya). Kalo di Bukittinggi, kami sekeluarga menginap di rumah papa semasa kecil di Tanjung Bungo. Trus di sana, kalo mandi, airnya gak direbus dulu. Langsung aja diceburin ke badan. PARAH DINGIN BANGET!!!!
Huhuhu, kalo saya kenang, saya pasti senam sambil mandi biar gak dingin. Melakukan gerakan-gerakan yang ekstrim yang ngebikin badan hangat selama mandi. Meski tetep aja dingin, tapi gak ada salahnya usaha.

Trus di rumah papa di Bukittinggi ini, yang tinggal hanya nenek saya n sebuah keluarga yang mengontrak di bagian rumah yang lain. Kakek dari papa dah lama meninggal, sebelum adik saya yang ke-2 lahir. Nah, di rumah papa ini banyak banget majalah Intisari kepunyaan Inya’ (bapaknya papa saya, begitulah saya memanggilnya).
Berhubung hobi saya adalah membaca, saya makan deh tuh Intisari sebanyak mungkin. Seru. Trus saya juga suka ngebaca majalah-majalah jaman dulu n ngeliat berita-berita apa aja yang lagi hangat pas jaman itu. Trus saya juga suka merhatiin harga majalah-majalah yang saya baca, n ngebayangin, berapa banyak majalah jaman dulu yang bisa saya beli dengan harga majalah jaman sekarang. Pasti saya dah bisa bikin perpustakaan pribadi. huehehehehe.

ehm, jam di tangan saya detik ini menujukkan jam 16.31.

masih 1 jam-an lagi menuju waktu berbuka. Mungkin nulis blog ini saya cukupkan sampai di sini dulu ya, kawan-kawan.

Makasih buat yang datang berkunjung, apalagi yang dah ninggalin pesan, komentar, dan saran yang membangun.

Mari kita bertukar pikiran !!

😉

Menunggu Waktu Berbuka

Bulan Ramadhan dan Kuliah Agama

Selamat puasa ya buat kawan2 yang menjalankannya!!
Semoga puasa tahun ini merupakan puasa yang membawa berkah, dan Insya Allah bsa menjadi lebih baik dibanding puasa2 sebelumnya. 🙂

Oke, tahun ajaran yang baru ini gw masuk semester 3 di Kampus Ganesha tersayang.
Untuk pertama kalinya, gw dan kawan2 seangkatan gw (jurusan dengan persentase wanita paling sedikit di angkatan 2008), menikmati kuliah di jurusan kami tercinta.
Sekitar pertengahan Agustus 2009, gw n kawan2 mulai mengenyam mata kuliah jurusan beneran. Bukan lagi mata kuliah anak SMA kelas 4 (istilah mahasiswa Kampus Ganesha menyebut Tahap Persiapan Bersama a.k.a TPB)

Norak juga gw waktu itu. Pake acara deg-deg-an pas nungguin dosen. Kira2 begini nih isi pikiran gw :
‘Wa, gimana rasanya jadi mahasiswa beneran?’
‘Pelajarannya seru gak ya?’
‘Dosennya asik gak yah?’

Lalu setelah sekitar 10-15 menit menunggu dosen, seorang temen gw masuk n teriak : “DOSENNYA KAGAK ADA”

Jeng jeng..gw shock. Ya iya lah, soalnya gw dah siapin segala peralatan tempur di prodi (baca : alat tulis komplit n buku catatan).
Tapi ternyata dosennya gak datang. Fiuhh..kecewa.
Setelah nunggu 2 jam sambil luntang-lantung tidak jelas, gw n kawan gw masuk agi ke kelas matkul kami selanjutnya. Kabar yang tidak enak : Dosennya juga belum datang. Ahhh…gw bete setengah hidup.

Akhirnya setelah 2 jam (lagi) terseok-seok tidak jelas di Kampus, pelajaran beneran mulai. (senangnyaaaa ;-D) Dan mata kuliah yg satu itu diisi dengan perkenalan. Not bad. Paling nggak gw gak sia-sia hidup di Kampus selama 4 jam tanpa arah. (Maklum, belum ada pelajaran, jadi mo diskusi ma teman juga bingung mo diskusiin apaan)

Hmm, itu cerita kuliah di hari perdana gw di semester baru ini. Dan semester ini gw mengambil mata kuliah : Agama dan Etika Islam.
ada yang bilang, sebaiknya kalo ngambil agama jangan di bulan Ramadhan. Tapi ya mo gimana. Gw ngikutin apa yg disarankan di jurusan gw. Dan yang oke, dosen wali gw, Bapak Prihadi Setyo, tidak mengijinkan mahasiswa asuhannya ngambil SKS di atas 21 SKS. Meski secara administrasi nilai memenuhi syarat, tapi menurut beliau, hal tersebut tidak boleh dilakukan oleh mahasiswa yang dia walikan.

Gw salut ama apa yang dibilang Bapak Wali gw itu. Cukup panjang juga ceramah n cerita beliau waktu acara perwalian tatap muka, tapi pada intinya (gw singkat) adalah : Jangan sampe belajar membuat kita lupa ibadah n bermain. Jangan sampe belajar ngebikin kita gak peduli ama lingkungan di sekitar kita. Nice petuah deh pokoknya.

kembali ke cerita matkul agama.
Awalnya gw ngambil kelas A (anggap aja gitu), lalu tiba-tiba gw dipindah ke kelas B. Dosen di kelas A tidak sama dengan dosen di kelas B, tpi ternyata dosen gw yang satu ini asik juga. Orangnya baik banget. Lucu kalo cerita. Dn tadi pagi, baru aja gw belajar agama.

Ada quotes menarik yang gw catat di buku catatan gw.
Kalo gak salah ceritanya gini.
Dahulu kala, ada seorang budak yang telah bebas, namanya Rabiyah Al Adawiyah (bener gak nulisnya gini?? Kalo ada kesalan mohon koreksi n maklum yaa..)
Lalu si Rabiyah ini dilamar oleh Husin Al Basri (bener nulisnya gini??? Maaf banget kalo ada kesalan. Mohon koreksi n maklum).
Nah, pas dilamar ma si Basri, Rabiyah mengajukan 2 pertanyaan. Yang menarik n paling berat untuk dijawab oleh Basri adalah pertanyaan Rabiyah yang ke-2, yaitu : (pake bahasa rada gaul ya. Huehehe) Kalo akang ngelamar saya, apakah saya akan mendapatkan kebahagiaan atau kesengsaraan ?

Uhh, pertanyaan yang mantab n mematikan banget yah. gokil juga nih si Rabiyah. Yang pada akhirnya, si Basri gak jadi nikahin Rabiyah, dan Rabiyah juga gak menikah dengan siapa pun hingga akhir hayatnya.
Untuk kalimat yang barusan, Pak Yedi (dosen agama gw) mewanti-wanti ,”Kalian yang putri jangan ampe gitu ya!”
Hehe, maksudnya jangan ampe gak nikah ampe akhir hayat. btw, gw rasa untuk menikah atau tidak merupakan pilihan pribadi masing2 orang.

Nah, quotes itu tuh yang pengen gw komentarin sekarang.
Banyak orang yang takut untuk memikirkan kebahagiaannya karena prestis di mata masyarakat. Mayoritas masyarakat kita beranggapan, gak nikah tuh gak oke. Tapi, apakah menikah itu pasti mendatangkan kebahagiaan? Apakah yakin semua kesengsaraan akan terangkat dengan menikah?

Bukannya gw berpandangan sinis tentang pernikahan, tapi gw cuma mau nekanin di sini, bahwa hidup itu pilihan. Hidup itu bakal menyenangkan atau tidak tergantung dari sudut pandang mana kita ngeliatnya. banyak juga orang yang menikah lalu hidup bahagia ampe kakek-nenek. Gw salut. Dan (Insya Allah) semoga gw bisa juga kayak gitu. Amiiinn.

Terutama wanita. Keren juga si Rabiyah berani ngeluarin pertanyaan kayak gitu. Mungkin si Basri gak berani jamin kebahagiaan si Rabiyah selama nikah ma dia kali, ya, makanya Basri batal ma si Rabiyah. Jangan sampe kita ngorbanin apa yang kita senangi cuman buat dipuji orang.

Apalagi kalo sampe ngambil keputusan secara terburu-buru. Apa sih yang kita kejar selama hidup? Kata Pak Yedi : Ridho Allah. Bukan surga.

Kenapa? Soalnya, kalo kita melakukan segala hal dengan ikhlas dan dengan ridho Allah, Insya Allah,hidup di dunia tuh terasa selalu menyenangkan. Segala rezeki dan cobaan asalnya dari Allah. Kita pasti bakal ikhlas menjalaninya.

Wah, isi blog gw jadi religius gini yah. Gapapa deh, gw lagi menyalurkan isi hati aja.

Kawan-kawan, thanks banget kalo dah baca n mampir di blog gw. Apalagi ampe ninggalin komentar.

Mari kita bertukar pikiran, n selamat menyambut hari-hari menjelang lebaran!!

😉

Bulan Ramadhan dan Kuliah Agama