Menunggu Waktu Berbuka

Jam di tangan saya menunjukkan pukul 16.03, masih sekitar 2 jam lagi menjelang magrib. Akhirnya tadi saya putuskan untuk mampir di warnet dekat kost-an sekalian ngabuburit. Hehehe.

Pengen cerita-cerita dikit nih.

Oke, hari ini, Sabtu, 14 September 2009, adalah hari libur perdana menjelang Lebaran buat warga di Kampus Ganesha. Alhamdulillah, akhirnya Lebaran semakin dekat!

Ada berbagai hal yang menyebabkan saya senang sekali Lebaran sudah amat sangat dekat, yaitu :puasa akan segera berakhir. Saya bisa makan n minum seperti biasa lagi. Hehe.

Jujur aja, selama bulan puasa yang diisi kuliah, saya selalu mengawali hari di kelas dengan mood berada di titik terbawah gara-gara mengantuk. Wajar aja, (dan mohon dimaklumi), hari saya di kampus (rata-rata) dimulai siang hari. Ada mata kuliah yang mulai jam 2 dan berakhir jam 4 dalam satu hari. Wow, godaan yang amat sangat berat. Tapi, demi menimba ilmu, mau gak mau, kantuk itu harus saya tahan. Kalo ke Kampus cuma buat tidur, mending saya ngedekam di kost-an. Haha.

Nah, ada cerita nih. Kalo dah makin dekat lebaran, temen2 pasti mulai bertanya-tanya.

“Din, pulang ke Kalimantan?”
Saya jawab dengan mantap dan pasti,” nggak”
trus saya tambahain ,” Aku pulang ke Balikpapan pas natalan.”

langsung deh temen2 saya pada syok. Hehe.
Oke, mari saya perjelas di sini.

Di kalimantan tuh cuma ada rumah beserta papa, mama, dan adik saya. Keluarga besar cuma ada di Sumatra, dan keluarga yang sedikit besar adanya di Jakarta. Namun, karena Sumatra amata sangat jauh, saya n keluarga akhirnya lebaran di Jakarta aja tahun ini. Mengingat biaya yang harus dikeluarkan buat mudik ke kampung halaman terhitunng bisa habis puluhan juta rupiah.

Nah, itulah sebabnya saya baru pulang ke Kalimantan saat natalan. Namun, orang2 di kampus mengenal saya sebagai orang yang punya kampung di Kalimantan, padahal itu gak benar sama sekali. Kampung saya ada di pelosok sana, di Sumatra Barat. Kalo mau berkunjung ke rumah nenek atau kakek yang dah sesepuh banget, kami sekeluarga harus naik mobil yang melewati sawah, gunung, bahkan kabut serta jalan yang berliku-liku. Yang pastinya, habislah waktu berjam-jam buat menempuh perjalanan menuju kampung dari Kota Padang. Blum lagi macetnya. Kalo lebaran gini, kayaknya semua orang pulang ke desa. Trus waktu saya perhatikan plat mobil-mobil yang menyebabkan kemacetan, banyak yang dari jakarta dan luar Sumatra Barat. Wiih..sesak banget deh jalanan.

Hal menarik kalo pulang ke kampung papa di Bukittinggi.
Pasti papa bakal ngajak makan Soto Bang Karto di pasar atas. Soto padang yang enak banget. Apalagi kalo makan pake perasan jeruk nipis dan es jeruk. Mantap lah pokoknya.
Nah, di Bukittinggi ini, gak ada yang namanya Mall ato plaza ato cafe-cafean gitu. Meski kata sejarah, Bukittinggi tuh mantan ibu kota Indonesia pada masa-masa memperjuangkan kemerdekaan.
Jadi, kemanakah anak-anak muda (baca : ABG) Bukittinggi mejeng n jalan-jalan? Jawabnya adalah : di Pasar. Oke kan. hehe.

Bukittinggi tuh emang enak, kotanya sejuk (dingin lebih tepatnya). Kalo di Bukittinggi, kami sekeluarga menginap di rumah papa semasa kecil di Tanjung Bungo. Trus di sana, kalo mandi, airnya gak direbus dulu. Langsung aja diceburin ke badan. PARAH DINGIN BANGET!!!!
Huhuhu, kalo saya kenang, saya pasti senam sambil mandi biar gak dingin. Melakukan gerakan-gerakan yang ekstrim yang ngebikin badan hangat selama mandi. Meski tetep aja dingin, tapi gak ada salahnya usaha.

Trus di rumah papa di Bukittinggi ini, yang tinggal hanya nenek saya n sebuah keluarga yang mengontrak di bagian rumah yang lain. Kakek dari papa dah lama meninggal, sebelum adik saya yang ke-2 lahir. Nah, di rumah papa ini banyak banget majalah Intisari kepunyaan Inya’ (bapaknya papa saya, begitulah saya memanggilnya).
Berhubung hobi saya adalah membaca, saya makan deh tuh Intisari sebanyak mungkin. Seru. Trus saya juga suka ngebaca majalah-majalah jaman dulu n ngeliat berita-berita apa aja yang lagi hangat pas jaman itu. Trus saya juga suka merhatiin harga majalah-majalah yang saya baca, n ngebayangin, berapa banyak majalah jaman dulu yang bisa saya beli dengan harga majalah jaman sekarang. Pasti saya dah bisa bikin perpustakaan pribadi. huehehehehe.

ehm, jam di tangan saya detik ini menujukkan jam 16.31.

masih 1 jam-an lagi menuju waktu berbuka. Mungkin nulis blog ini saya cukupkan sampai di sini dulu ya, kawan-kawan.

Makasih buat yang datang berkunjung, apalagi yang dah ninggalin pesan, komentar, dan saran yang membangun.

Mari kita bertukar pikiran !!

😉

Menunggu Waktu Berbuka

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s