Happy Mothers Day!!!

Well, hari ini tanggal 25 Desember 2009. Selamat hari natal buat yang merayakan ya. 🙂
Mari kita jaga toleransi dan kerukunan antar umat beragama, dan semoga tahun baru 2010 yang semakin dekat dapat kita manfaatkan untuk menghasilkan karya yang lebih baik lagi.

Nah, gw kepengen nulis blog ini sebenarnya dah dari kemaren2 pas hari ibu yang jatuh tanggal 22 Desember 2009, tapi belum sempat, jadi gw nulis sekarang aja ya. Sengaja gw nulis blog ini untuk menghormati orang2 yang telah mendedikasikan dirinya sebagai ibu di dunia. Hohoho.

Secara pribadi, gw gak ngucapin selamat hari ibu buat mamah. Selain karena mamah gw bukanlah orang yang romatis, jadi kalo diucapin selamat apa pun reksinya dingin, biasa aja, dan tanpa ekspresi. Bahkan gw pernah ngucapin met ultah, tapi ya gitu deh reaksinya, biasa aja, bahkan beliau ngomong,”Oh iya, mama ulang tahun ya? Lupa..” hehe. Gitu deh mama gw. Unik ya.

Alasan lain gw juga tidak mengkhususkan tgl 22 desember untuk ngucapin met hari ibu ke mamah adalah, gw merasa bahwa ucapan itu hanya mengambil persentase yang sangat kecil dibandingkan perilaku yang kita tunjukkan untuk membuktikan bakti kita kepada ibu. Bagi gw, hari ibu itu tiap hari, karena ibu itu ada dalam setiap langkah yang kita lakukan, ada dalam setiap tindakan yang kita lakukan, karena segala hal yang kita lakukan selalu diiringi dengan doa ibu kita. Mau sejelek apapun anak sang ibu, mau senakal apa pun anak sang ibu, ibu pasti selalu mendoakan yang terbaik untuk anaknya. Hmm, nice bgt tulisan gw. Gw ampe terharu sendiri. (Jiyyaahhh..hehehe)

Berhubung gw adalah seorang wanita, itu artinya gw juga seorang calon ibu buat anak gw di masa yang akan datang. Pikiran gw kejauhan ya?? Hmm, bagi gw sih nggak. Jadi, maklum aja kalo gw agak perfeksionis untuk permasalahan tertentu karena gw selalu pengen hasil yang terbaik. Hasil yang terbaik itulah yang pengen gw terapkan di setiap tindakan yang gw lakukan, karena gw pengen tradisi yang baik diteruskan oleh anak2 gw. Generasi yang bisa nerusin harapan orang tua mereka. Amiiiinn..

Banyak quote-quote yang gw dengar dari dosen, dari public figure, dan orang-orang lainnya yang ngebikin gw tersentak dan mengangguk-angguk setuju. Ini contohnya :
1.) “Anda, para pria, akan mengerti cara menghargai wanita, apabila Anda mengerti bagaimana beban sebagai ibu.” -Dosen agama gw, Bpk Yedi Purwanto.

2.) “Mendidik pria artinya mendidik individu, mendidik wanita artinya mendidik satu generasi”-gw ga tau aslinya kata-kata ini berasal dari mana, tapi hal ini disampaikan ulang oleh kepsek gw pas SMA dulu, Bpk Djuwari.

Yep, segitu dulu contoh quote yang pernah gw denger. Bagus banget tuh quote, ngebikin gw pengen nyentil para pria yang selalu melecehkan wanita dan pria-pria yang selalu menganggap wanita berada di bawah derajat pria.

Dari quote itu juga, mungkin gw jadi dikenal ‘galak’ ama temen2 cewek gw di jurusan gw dan adik2 kelas gw jaman SMA. Hahaha, karena gw selalu kepengen hal-hal yang gw nilai baik dan bagus terjadi apabila gw yang mimpin, dan gw kepengen wanita itu dihormati meski jumlahnya minim. Apabila kita ingin dihormati, tunjukkanlah perilaku yang terhormat dan menghormati. (Hal ini yang ngebikin gw terkadang negur fren2 cewek gw yang satu jurusan. cuma kadang-kadang,kok. hehe.)

Oke, segitu dulu ya cerita2 gw. Silahkan tinggalkan komen atau link supaya kita bisa saling bertukar pikiran.

🙂

Happy Mothers Day!!!

Lapar Mata tapi Kantong Kering

Well, humm..mulai darimana dulu ya?? hehe

Oke,gw ga tau harus mulai darimana, jadi gw mulai aja dari alasan gw napa bikin tulisan ini.

Hhaa..gw baru aja nge-add seorang friend di facebook, n dia jualan barang2 cuteeee, bgt. Hihihi, naksir parah lah gw. Mulai dari sepatu, dress, dompet kecil, pokoknya segala sesuatu yang lucu. Hahaha.

Sayangnya, kelaparan mata gw berbanding terbalik dengan kondisi kantong. Ya sudahlah. Insya Allah, entar kalo dah punya rejeki sendiri, gw beli sendiri aja deh tuh barang2 biar ga ngerasa dosa ngeluarin banyak duit buat hedonisme. Hohoho.

Well,that’s all my story today.
Mari kita bertukar pikiran.

;-p

Lapar Mata tapi Kantong Kering