Sudah Semester 5

Kuliah di Kampus Gajah, diawali dengan kedatangan saya dengan penampilan cupu. Hehehe.

Dulu saya pikir, kuliah itu bajunya harus kemeja, bawahannya harus celana non jeans. Pokoknya ga banget. Mending kalo pakaiannya oke dan serasi, tapi sayangnya kebalikannya. HAHA. Ampe waktu itu kakak kelas saya ketemu saya, trus bilang,”Gue liat dari jauh siapa, kok formal banget. Ternyata lo.”

Tapi skarang dah lebih mendingan. Ga cupu-cupu amat. Dan ga dekil-dekil amat. Not bad lah.. Yang jelas : Pantas untuk masuk ke kelas.

Oh ya,ngomong-ngomong, di Kampus Gajah itu, keliatan banget mana yang mahasiswa TPB (Tahap Persiapan Bersama, atau bisa dibilang :mahasiswa tingkat satu) dan mana yang mahasiswa non-TPB (baca: mahasiswa tua dan stres. hehehe). Soalnya, kalo meliat mahasiswa TPB, wajah mereka tuh ceraaahh bangeeeett. Jalan petantang-petenteng, trus bangga nunjukin kartu tanda mahasiswa yg ada gambar gajah duduknya.

Ada sedikit pengalaman saya, waktu itu belanja di supermarket di Ciwalk. Waktu itu awal-awal tingkat dua, belum banyak pr atau pun tugas. Jadilah saya jalan-jalan ama temen sekosan.  Di depan saya, ada dua cowok mo bayar belanjaan, trus ceritanya mo debit. Nah, si anak cowok ini salah ngeluarin kartu, dan dengan suara yang tidak bisa dibilang pelan, dia ngomong,”Eh, malah ngeluarin kartu ITB.” Sambil ketawa ke temennya.

Batin saya : Labil euy. Pake nyebut merk segala.

Saya heran, nih mas-mas pasti baru masuk kampus ya. Belum tau dunia persilatan sesungguhnya. HAHA.

Well, dan kalo di kampus melihat mahasiswa berjalan serombongan, berisik, ngomongin suatu matakuliah secara berlebihan, itu juga pasti mahasiswa TPB. Misalnya nih :”Ya ampuuunn. Besok ujian Kalkulus.” Kalo saya bisa ngejawab, saya mungkin ngomong: Santai aja kali mbak/mas. Belum pernah ya?

Dan kalo di kampus ketemu orang lagi jalan sendirian, nyeker, rambut kusut, celana robek-robek,muka kotor, dan aroma seperti tidak mandi 2 bulan, itu dipastikan orang gila.

Nah, tapi kalo ngeliat seorang pemuda atau pemudi (aduuh,istilah saya) lagi jalan sendiri, dengan wajah agak kusut, langkah rada gontai, dan sinar matanya menunjukkan kekhawatiran, kemungkinan mahasiswa yang sedang TA (baca: Tugas Akhir).

Waktu itu saya ketemu ama senior di jurusan saya, dan dia terkenal dengan kepintarannya. IPK-nya cum laude, keren lah pokoknya. Kalo saya liat si, dia bisa aja wisuda Juli kemarin (yang artinya lulus tepat waktu), tapi karena dosennya cukup perfeksionis, penyusunan TA-nya pun harus sempurna (gosipnya si gitu). Nah, sebut saja mahasiswa TA yang satu ini Bang Joni. Saat itu saya baru selesai kuliah, dan di luar kelas, Bang Joni seperti sedang menunjukkan lembar2 TA-nya kapada Pak Perfek.

Pak Perfek lalu berkomentar dengan suara lantang,”Ini masi banyak yang harus diperbaiki. Bla..bla..bla.. Kalo kamu ga bisa, jangan harap kamu dapat Oktober.” Pak Perfek tak menambah komentarnya, dengan ekspresi dingin, beliau membalikkan badannya dan meninggalkan Bang Joni yang masih bengong. Lalu Bang Joni membalikkan badannya, keliatannya rada shock, sambil memegang lembaran2 kertas yang entah apa isinya, dan berjalan keluar gedung. Kalo biasanya dia ketemu saya sambil senyum dan ngobrol, saat itu dia ga berekspresi, dan cuman ngangguk.

Kasian juga Bang Joni. Semoga dia diberi kemudahan dalam menyusun TA-nya.

Kemudian kalo di kampus ketemu mahasiswa yang berjalan sendiri atau bersama beberapa temannya,mengenakan jaket himpunan, dengan langkah rada nyantai dan wajah tidak terlalu cerah, kemungkinan mahasiswa tingkat 3. Mahasiswa yang sedang di tengah-tengah perjuangan menempuh kehidupan di dunia nyata. Selain harus mengurus akademik,mereka merupakan orang2 yang masih harus mengurus himpunan (baca:SKS tak tertulis). Mulai dari mengurus proses penerimaan mahasiswa baru untuk himpunan, dan urusan2 internal lain di himpunan. (hahahaha. curhat colongan tentang jurusan dan himpunan saya).

Nah, kemudian kalo ngeliat beberapa mahasiswa lagi baris, pake celana training, bawa tas ransel, wajah ketakutan dan keringat dingin, itu artinya mahasiswa tingkat dua yang lagi di-ospek. Hehehehe.

Ya, mungkin sekian cerita saya. Ga terasa sudah memasuki minggu-minggu ujian lagi, padahal baru kemarin libur kenaikan semester dan libur lebaran. Wish me luck. 😀

Sudah Semester 5