Hari Pertama di CPU [OJT Sesi 2]

Selamat datang di CPU (Central Processing Unit) Tambora. Tempat pengolahan hasil bumi yang berasal dari Tambora. Yeah, akhirnya saya bisa juga jalan2 ke tempat pengolahan punya Total selain Senipah 😀

Okeeey, hari ini saya habiskan dengan kegiatan sbb :

– sarapan

– naik bis menuju Handil. Sebelumnya mampir dulu di Senipah untuk menurunkan penumpang dan mengangkut penumpang lain

– tiba di Handil, lalu naik boat menuju CPU. Di dalam boat akhirnya bobo karena ngantuk. Padahal di bis juga dah bobo karena ngantuk ( Ya elah…)

– tiba di CPU, ketemu Pak Billy Sunyoto (superintendent MNT, M99), keliling2 CPU secara general

– makan siang di restorannya, kelaparan..untung ga kalap (bayangin, padahal kerjaan saya cuman tidur, duduk, dan sedikit jalan)

– ke kamar, beres-beres, trus nunggu jam setengah 2

– ke bagian Maintanance CPU, dan keliling-keliling tempat pengolahan bareng Pak Jimmy

– balik ke Maintanance CPU, duduk, minum dan makan sedikit cemilan. Trus nitip beli sabun cuci muka ke Pak Rijal, office boy yang tiap sore balik ke darat dan besoknya ke CPU lagi, jadi bisa nitip belanjaan (Alhamdulillaaaaaah bisa nitip bapak ini, ga kebayang kalo ga cuci muka 5 hari)

– sekitar jam 5 sore, balik ke kamar, mandi, trus nunggu makan malem. Dan saat itu bener2 saya lapar.

– jam setengah 8 malem, akhirnya makan malaaaaam.

– dan sekarang saya duduk depan laptop, menulis blog, dan mikir nih, gimana kalo saya laper malem2. Ga ada minimarket, ga ada dispenser buat ambil air panas supaya bisa bikin susu anget, ga ada buah -______________-”

Ya udah, mungkin kalo kelaparan kronis saya ngemil rumput di depan kamar aja kali ya. Semoga si tidak.

Well, mari saya jabarkan urutan kalimat di atas ke dalam cerita 😉

Ini saat saya tiba di Handil, nunggu boat saya siap berangkat

    Para penumpang yang mendaftarkan diri untuk berangkat ke lapangan dengan berbagai jurusan. Ada menuju Raisis, CPU, SPU, NPU, Senipah, dll. Bisa melalui jalur udara (boat) atau udara (helikopter)

Boat atau disebut juga sea truck

Helipad yang berdampingan dengan dermaga

Papaan peringatan terhadap buaya. Maklum, masi dikelilingi hutan dan sungai

Laluuu…selamat datang di CPU. Huwooo… (pusing dan rada mabuk laut karena boat yang saya gunakan kecil dan amat sangat terpengaruh oleh gelombang air)

 Tanda selamat datang di heliped CPU. Saya kan sebenernya dateng naik boat, cuman belum sempat memfoto aja

Tanda peringatang agar tidak melintas apabila ada helikopter yang akan mendarat

Pemandangan di sekitar tempat kerja. Tidak ada pohon yang banyak, semua diganti jadi lapangan rumput. Kayaknya untuk menghindari ular dan hewan2 hutan lainnya. Tapi bagian hutan yang tidak termasuk kawasan kerja tetap dibatasi oleh pagar berkawat dan pohonnya masih banyaaaaaak sekaleeee. Ga heran, kalo kata orang2 sini masi suka ada ular dan terkadang menyelinap masuk kawasan produksi atau masuk kamar mandi. Wew.

Pemandangan di depan kamar saya. Dibuat supaya para pekerja betah sebetah-betahnya. Emang ga ada tivi pribadi si, internet juga lambat. Tapi ada tivi bersama dan ada juga lapangan bola serta fitness center, jadi bisa cari alternatif lain buat refreshing

Ngomong-ngomong tentang kamar, sbenernya saya salah masuk kamar. Jadinya, gini ceritanya. Saya ditempatkan di kamar OB-01 (OB = Old Building). Waktu saya nanya ama orang yang saya temui, beliau bilang,”Tuh, gedung OB, di shaf paling belakang. Kalo kamar nomer 01 di paling pojok sana.”

Oke, dengan santainya saya membawa barang-barang saya dan menghamburkannya di kamar tersebut. Lumayan, kamarnya luas, bersih, ada air panas, dipinjamkan handuk dan sabun, ada rak buku, meja belajar, dan tempat tidurnya cukup buat 1,5 orang (jadi kalo untuk sendiri cukup luas, tapi kalo buat berdua jadi pas-pasan. Hehe).

Nah, setelah saya bersantai, lalu pintu kamar diketok ma office boy sana.

“Mbak, dapet kamar berapa ya? OB 01 bukan?” tanya si Mas ob.

“Iya, napa gitu, Mas? Salah kamar ya?” saya malah balik nanya sambil cengengesan. Saya sebernernya shock juga salah kamar, mana tadi pintu ga dikunci dan asal buka aja. Untung aja kosong.

“Itu,Mbak, kalo OB di depan saya, ini NB (baca : New Building),” ujar si Mas ob. “Tapi gapapa kok Mbak, di sini aja.”

Dan berakhirlah tempat tidur saya di kamar NB 01. Kalo kata bapak di maintanance yang denger cerita saya, beliau menanggapi,”Bagus kamu milih NB. Kalo di OB, kamarnya kecil. Sedikit aja kamu gerak nabrak meja.” Beliau cerita sambil merentangkan tangan kirinya sekitar 80 cm. Saya hanya tertawa mendengar tanggapan beliau.

Btw, ini saya melanjutkan penulisan di depan restoran di NPU (dah hari ke-2 di lapangan, dan internet umum di sini cepaaaaaaatttt sekaleeeee. Dan bisa membuka beberapa situs jejaring sosial;) ). Ga sengaja liat cyber cafe NPU dan ternyata amat sangat jauh lebih baik dibanding koneksi di CPU. Alhamdulillah.

Okey, ntar saya ceritakan tentang perjalan saya dari CPU ke NPU di postingan selanjutnya. (Boat saya mogok 2 kali di tengah-tengah sungai pedalaman. Parahnya, boat berhenti dan naik-turun ikutin gelombang air sungai).

Ga kebayang juga kalo perahu bocor atau kebalik. Takutnya malah ditangkep buaya di dalem sungai atau diisengin ubur-ubur ama sengatan beracunnya.

Well, see u at the next post 😉

NB : ternyata oh ternyata, wanita emang sesuatu yang langka di lapangan. Dari seratus orang pekerja, di CPU cuman ada 3 cewek termasuk saya. Dan di NPU, dari 500 orang yang sibuk buat servis turbin dan beberapa perangkat di lapangan, total cewek cuman 4 biji, dan itu juga dah termasuk saya.

Hari Pertama di CPU [OJT Sesi 2]

OJT at Total E & P Balikpapan :D [Sesi I]

Hai semua yang sedang berlibur (mengingat saya menulis ini di saat tahun ajaran di kampus sudah selesai dan adik saya tinggal menunggu pengumuman masuk SMA) dan semua yang sedang kerja praktek, khususnya para mahasiswa dari Kampus Gajah, khususnya lagi buat angkatan 2008 😉

Well, sedikit cerita2, sekarang saya sedang kerja praktek di Total E & P, perusahaan Prancis yang numpang mencari rejeki di Indonesia, dan kantornya terletak di kota saya tercinta, Kota Balikpapan.

Kota Balikpapan

Foto di atas saya ambil Jumat siang saat jam istirahat kantor. Lokasi tempat saya mengambilnya adalah di Jalan Yos Sudarso atau lebih dikenal dengan nama Jalan Minyak karena di sepanjang jalan ini kita dapat melihat kilang minyak Pertamina. Apabila kalian perhatikan, di sisi kiri terlihat sebagian bejana tekan yang (kemungkinan) berisi minyak atau gas.

Langsung aja, sekarang mari kita intip meja kerja saya (ceilah)

Nomer extension saya yang bisa dihubungi adalah 3**2 kalo dari telepon sesama Total. Versi lengkapnya tanyakan saja pada saya langsung 😉

Nah, kalo ini saya rada narsis dikit yah. Saya dan meja kerja saya.

Kalo diliat di atas, gaya berpakaian saya emang santai banget, bener2 anak kuliahan. Sepatu kets, celana jeans, dan atasan berupa kemeja. Yang penting kalo di kantor sini ya wajib pake sepatu dan atasan berkerah, jadi bisa pake polo shirt atau kemeja. Yang nyamannya aja.

Btw, saya ditempatkan di divisi Field Operation bagian Maintanance, lebih spesifiknya lagi di bagian Mechanic. Dan ternyata bagian ini bener2 termodinamika banget dan bener2 mesin konversi energi banget. Dan kebetulan satu kantor dengan bagian ICS, dimana ternyata bagian tersebut bener2 mekatronik banget dan kontrol banget. Dan rata2 kalo bagian ICS diisi ama orang2 elektro dan fisika teknik.

O ya, dan kebetulan di kantor ini saya barengan ama 2 anak Kampus Gajah lainnya yang sama2 OJT (On the Job Training), yaitu Nadine (temen SD-SMP saya, Elektro 2008) dan Leo (baru kenal pas ditempatin 1 kantor, Fisika Teknik 2008). Meski 1 kantor, tapi Nadine dan Leo ditempatkan di bagian ICS, dan mereka dapet proyek beneran buat ngebantu pergantian wireless di Handil dan Bekapai. Wuoooowww.

Kalo sayaaa..menghitung analisis efisiensi eksergetik turbin gas LM 2500+ di Senipah dan bakalan berkunjung ke lapangan sekitar 2 hari lagi. Sebenernya kalo ke Senipah saya udah sering, pas jaman SD papa saya ditempatkan di sana,jadi sempat main2 ke Senipah. Saat jaman SMP sekolah saya berkunjung ke lapangan pengambilan minyak Total, dan kebetulan berkunjung ke Senipah (lagi). Jadi kalo besok saya ke sana, ya sudah tidak terlalu asing.

Padahal saya pengen banget ke lapangan lain kayak Handil, Bekapai, Peciko,Tatun, atau yang lainnya yang bener2 belum pernah saya liat. Semoga pas overhaul turbin di NPU bisa ikutaaan. (Overhaul : istilah untuk pemeriksaan turbin yang harus diservis ke supplier-nya di Amerika sono, ngabisin duit sekitar 2-3 juta dolar per turbin. Wew)

O ya, ngomong2 tentang OJT ini, saya banyak dapet kenalan teman2 baru. Meski kami 1 kampus, namun karena kuliah di jurusan yang berbeda dan gedung kuliah berbeda, kami jarang ketemu dan kurang mengenal satu sama lain. Dan rata2 ternyata adalah anak2 dari luar Balikpapan dan luar Kalimantan Timur, jadi waktu pertama kali masuk Kota Balikpapan, obrolan mereka rada kocak.

Misalnya nih, saat perjalanan menuju Bukit Bangkirai, Kutai Kertanegara. Obbjek wisata yang dekat dengan Balikpapan, namun dah di luar Balikpapan-nya. Karena posisi Bukit Bangkirai berdekatan dengan lokasi tambang, maka seringkali mobil kami berpapasan dengan truk berbak terbuka yang besar atau truk tronton yang mengangkut alat berat kayak traktor.

Awalnya kami rada bingung, katanya Bukit Bangkirai adalah kawasan wisata, tapi kok ga ada mobil penumpang yang searah dengan kami. Yang ada malah mobil2 ‘berat’ yang berlawanan arah dengan kami.

Dan berikut percakapan sederhana di dalam mobil :

Teman 1   : “Eh beneran nih ke Hutan Bangkirai?”

Teman 2   : “Iya, kok ga ada yang searah ma kita ya? Semua pada ke arah kota.”

Teman1   : “Wah, ada yang nyuci motor”

Teman3   : “Wah ada rumah” (lebih tepat untuk disebut pondok, itu juga cuman 1 di sepanjang perjalanan kami melewati jalan sempit dan melewati hamparan bukit berisi pohon2 hijau)

Teman4 : “Kok jadi ngomentarin semua yang keliatan sih?!”

Teman1   : “Wah, jangan2 ntar di ujung kita ketemu 1 orang, dah cuman ketemu 1 dah ga bisa bahasa Indonesia lagi.”

Satu mobil : (Ngakak)

Dan akhirnya, kami sampai di Hutan Bangkirai. Ini ada sedikit foto2 pas main2 di Hutan Bangkirai (Foto diambil dari facebook-nya Gandrie). Btw, akhirnya saya bertemu dengan pohon yang merupakan cikal bakal kayu bangkirai yang saya gunakan untuk tugas desain saya semester 6 kemarin. Haha.

Ki-ka : Sandy (STI 08)-Ridho (El 08)-saya

Canopy Bridge yang tingginya sekitar 30 meter dari permukaan tanah. Asik banget!  Sayangnya buat yang takut ketinggian sebaiknya berpikir 2 kali buat naik ;D

Papan petunjuk buat naik Canopy Bridge. Ternyata Canopy Bridge ini dibuat oleh 6 insinyur sipil Amerika dan 3 insinyur lokal pada tahun 98 dan dapat digunakan selama 15-20 tahun berdasarkan pertimbangan terhadap usia pohon dan jenis struktur yang dibuat.

Ada penginapan dan restoran juga ternyata. Suasana di sini hening banget karena posisinya di tengah hutan dan jauh banget dari kota. Sinyal hape cuman ada 1 garis kalo kita lagi di permukaan tanah dan sinyalnya full kalo lagi di atas Canopy Bridge yang tingginya 30 meter dari tanah itu.

Sebenernya yang berkunjung ke sini tak hanya kami, namun foto diambil saat hari sudah terlalu sore (sekitar jam setengah 6 sore) sehingga para pengunjung lain dah pada pulang. Saran : bawa bekal makan-minum dari kota dan jangan berangkat terlalu sore kayak kami, ntar pulang kemaleman. Perjalanan sekitar 1,5 jam dari Balikpapan, jadi kalo PP menghabiskan waktu sekitar 3 jam.

Dan karena teman2 saya ini rata2 berasal dari luar Kalimantan, mereka rada norak pas melihat hutan yang terbentang luas saat perjalanan pulang. Sebenernya hutan ini juga terlihat saat perjalanan menuju Bukit Bangkirai, namun saat itu rata2 pada ngantuk dan kekenyangan abis makan bakso di rumah Ridho. Kira2 gini nih komentar mereka :

Teman 1 : “Waaaaahh, Kalimantan banget nih! Gue mo foto dulu!”

Teman 2 yang nyupir : “Ya udah gue berhenti dulu ya biar bisa ambil fotonya.”

Teman 1 : “Yah kehalang pohon. Depanan lagi.”

Dan akhirnya teman saya berhasil mendapatkan foto hutan kalimantan. Haha.

Oh ya, perjalan ini saya lakukan bersama 6 teman OJT lainnya, yaitu : Ari, Gandri, Dhita, Bocun, Ridho,dan Sandy. Ntar yah kalo ada foto kami ber-7 saya pasang di postingan selanjutnya.

Oke deh, segitu dulu cerita saya. Nantikan sesi II-nya yah, yang mungkin cerita2 saya saat berkunjung ke lapangan. 😉

OJT at Total E & P Balikpapan :D [Sesi I]