OJT at Total E & P Balikpapan :D [Sesi I]

Hai semua yang sedang berlibur (mengingat saya menulis ini di saat tahun ajaran di kampus sudah selesai dan adik saya tinggal menunggu pengumuman masuk SMA) dan semua yang sedang kerja praktek, khususnya para mahasiswa dari Kampus Gajah, khususnya lagi buat angkatan 2008 😉

Well, sedikit cerita2, sekarang saya sedang kerja praktek di Total E & P, perusahaan Prancis yang numpang mencari rejeki di Indonesia, dan kantornya terletak di kota saya tercinta, Kota Balikpapan.

Kota Balikpapan

Foto di atas saya ambil Jumat siang saat jam istirahat kantor. Lokasi tempat saya mengambilnya adalah di Jalan Yos Sudarso atau lebih dikenal dengan nama Jalan Minyak karena di sepanjang jalan ini kita dapat melihat kilang minyak Pertamina. Apabila kalian perhatikan, di sisi kiri terlihat sebagian bejana tekan yang (kemungkinan) berisi minyak atau gas.

Langsung aja, sekarang mari kita intip meja kerja saya (ceilah)

Nomer extension saya yang bisa dihubungi adalah 3**2 kalo dari telepon sesama Total. Versi lengkapnya tanyakan saja pada saya langsung 😉

Nah, kalo ini saya rada narsis dikit yah. Saya dan meja kerja saya.

Kalo diliat di atas, gaya berpakaian saya emang santai banget, bener2 anak kuliahan. Sepatu kets, celana jeans, dan atasan berupa kemeja. Yang penting kalo di kantor sini ya wajib pake sepatu dan atasan berkerah, jadi bisa pake polo shirt atau kemeja. Yang nyamannya aja.

Btw, saya ditempatkan di divisi Field Operation bagian Maintanance, lebih spesifiknya lagi di bagian Mechanic. Dan ternyata bagian ini bener2 termodinamika banget dan bener2 mesin konversi energi banget. Dan kebetulan satu kantor dengan bagian ICS, dimana ternyata bagian tersebut bener2 mekatronik banget dan kontrol banget. Dan rata2 kalo bagian ICS diisi ama orang2 elektro dan fisika teknik.

O ya, dan kebetulan di kantor ini saya barengan ama 2 anak Kampus Gajah lainnya yang sama2 OJT (On the Job Training), yaitu Nadine (temen SD-SMP saya, Elektro 2008) dan Leo (baru kenal pas ditempatin 1 kantor, Fisika Teknik 2008). Meski 1 kantor, tapi Nadine dan Leo ditempatkan di bagian ICS, dan mereka dapet proyek beneran buat ngebantu pergantian wireless di Handil dan Bekapai. Wuoooowww.

Kalo sayaaa..menghitung analisis efisiensi eksergetik turbin gas LM 2500+ di Senipah dan bakalan berkunjung ke lapangan sekitar 2 hari lagi. Sebenernya kalo ke Senipah saya udah sering, pas jaman SD papa saya ditempatkan di sana,jadi sempat main2 ke Senipah. Saat jaman SMP sekolah saya berkunjung ke lapangan pengambilan minyak Total, dan kebetulan berkunjung ke Senipah (lagi). Jadi kalo besok saya ke sana, ya sudah tidak terlalu asing.

Padahal saya pengen banget ke lapangan lain kayak Handil, Bekapai, Peciko,Tatun, atau yang lainnya yang bener2 belum pernah saya liat. Semoga pas overhaul turbin di NPU bisa ikutaaan. (Overhaul : istilah untuk pemeriksaan turbin yang harus diservis ke supplier-nya di Amerika sono, ngabisin duit sekitar 2-3 juta dolar per turbin. Wew)

O ya, ngomong2 tentang OJT ini, saya banyak dapet kenalan teman2 baru. Meski kami 1 kampus, namun karena kuliah di jurusan yang berbeda dan gedung kuliah berbeda, kami jarang ketemu dan kurang mengenal satu sama lain. Dan rata2 ternyata adalah anak2 dari luar Balikpapan dan luar Kalimantan Timur, jadi waktu pertama kali masuk Kota Balikpapan, obrolan mereka rada kocak.

Misalnya nih, saat perjalanan menuju Bukit Bangkirai, Kutai Kertanegara. Obbjek wisata yang dekat dengan Balikpapan, namun dah di luar Balikpapan-nya. Karena posisi Bukit Bangkirai berdekatan dengan lokasi tambang, maka seringkali mobil kami berpapasan dengan truk berbak terbuka yang besar atau truk tronton yang mengangkut alat berat kayak traktor.

Awalnya kami rada bingung, katanya Bukit Bangkirai adalah kawasan wisata, tapi kok ga ada mobil penumpang yang searah dengan kami. Yang ada malah mobil2 ‘berat’ yang berlawanan arah dengan kami.

Dan berikut percakapan sederhana di dalam mobil :

Teman 1   : “Eh beneran nih ke Hutan Bangkirai?”

Teman 2   : “Iya, kok ga ada yang searah ma kita ya? Semua pada ke arah kota.”

Teman1   : “Wah, ada yang nyuci motor”

Teman3   : “Wah ada rumah” (lebih tepat untuk disebut pondok, itu juga cuman 1 di sepanjang perjalanan kami melewati jalan sempit dan melewati hamparan bukit berisi pohon2 hijau)

Teman4 : “Kok jadi ngomentarin semua yang keliatan sih?!”

Teman1   : “Wah, jangan2 ntar di ujung kita ketemu 1 orang, dah cuman ketemu 1 dah ga bisa bahasa Indonesia lagi.”

Satu mobil : (Ngakak)

Dan akhirnya, kami sampai di Hutan Bangkirai. Ini ada sedikit foto2 pas main2 di Hutan Bangkirai (Foto diambil dari facebook-nya Gandrie). Btw, akhirnya saya bertemu dengan pohon yang merupakan cikal bakal kayu bangkirai yang saya gunakan untuk tugas desain saya semester 6 kemarin. Haha.

Ki-ka : Sandy (STI 08)-Ridho (El 08)-saya

Canopy Bridge yang tingginya sekitar 30 meter dari permukaan tanah. Asik banget!  Sayangnya buat yang takut ketinggian sebaiknya berpikir 2 kali buat naik ;D

Papan petunjuk buat naik Canopy Bridge. Ternyata Canopy Bridge ini dibuat oleh 6 insinyur sipil Amerika dan 3 insinyur lokal pada tahun 98 dan dapat digunakan selama 15-20 tahun berdasarkan pertimbangan terhadap usia pohon dan jenis struktur yang dibuat.

Ada penginapan dan restoran juga ternyata. Suasana di sini hening banget karena posisinya di tengah hutan dan jauh banget dari kota. Sinyal hape cuman ada 1 garis kalo kita lagi di permukaan tanah dan sinyalnya full kalo lagi di atas Canopy Bridge yang tingginya 30 meter dari tanah itu.

Sebenernya yang berkunjung ke sini tak hanya kami, namun foto diambil saat hari sudah terlalu sore (sekitar jam setengah 6 sore) sehingga para pengunjung lain dah pada pulang. Saran : bawa bekal makan-minum dari kota dan jangan berangkat terlalu sore kayak kami, ntar pulang kemaleman. Perjalanan sekitar 1,5 jam dari Balikpapan, jadi kalo PP menghabiskan waktu sekitar 3 jam.

Dan karena teman2 saya ini rata2 berasal dari luar Kalimantan, mereka rada norak pas melihat hutan yang terbentang luas saat perjalanan pulang. Sebenernya hutan ini juga terlihat saat perjalanan menuju Bukit Bangkirai, namun saat itu rata2 pada ngantuk dan kekenyangan abis makan bakso di rumah Ridho. Kira2 gini nih komentar mereka :

Teman 1 : “Waaaaahh, Kalimantan banget nih! Gue mo foto dulu!”

Teman 2 yang nyupir : “Ya udah gue berhenti dulu ya biar bisa ambil fotonya.”

Teman 1 : “Yah kehalang pohon. Depanan lagi.”

Dan akhirnya teman saya berhasil mendapatkan foto hutan kalimantan. Haha.

Oh ya, perjalan ini saya lakukan bersama 6 teman OJT lainnya, yaitu : Ari, Gandri, Dhita, Bocun, Ridho,dan Sandy. Ntar yah kalo ada foto kami ber-7 saya pasang di postingan selanjutnya.

Oke deh, segitu dulu cerita saya. Nantikan sesi II-nya yah, yang mungkin cerita2 saya saat berkunjung ke lapangan. 😉

OJT at Total E & P Balikpapan :D [Sesi I]

7 thoughts on “OJT at Total E & P Balikpapan :D [Sesi I]

  1. kamu udah kerja din??? ya ampuuunn. kalo dipikir2 aku belom kemana2 yaaaa.. kamu udah kerja ajaaaa.. anyway sukses yaaaaa hehe *huggssss

    1. dini ayudia says:

      Thanx for visiting Ken \ 😀 /

      Belum kerja Keniiiiiii..
      Baru kerja praktek (KP), sks wajib dari kampus.
      Nyari2 pengalaman kerja sebelum terjun beneran ke dunia kerja 😉
      Ken, bareng dong kalo main2 di Jerman n Belanda 😛
      Sukses juga buat Kania 😉

  2. rizky pongdatu says:

    Salam kenal mbak Dini. Saya Rizky pongdatu, mahasiswa Fisika Teknik ITS angkatan 2010. Saya mulai memasuki semester 5 dan semester 6 taun depan, saya akan KP. Saya sangat ingin KP di Total. Boleh minta CP temannya mbak, mas Leo yg FisTek 2008?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s