Kunjungan ke Aroma Coffee di Jalan Banceuy 51

Senin pagi, saya sempatkan sarapan kupat tahu di Simpang Dago.

Sebenarnya saya kurang suka kupat tahu di Bandung (setelah mencoba kupat tahu di beberapa kedai kaki lima di kota ini). Kuah kacangnya menurut saya terlalu encer dan terlalu berminyak. Kurang rasa kencur dan kurang rasa bawangnya, sehingga menurut saya bumbunya kuraaaaaaang mantap. Beda ama kuah kacang buatan Mama di rumah.

Kupat tahu yang pernah saya beli sejauh ini kayaknya emang seragam yah. Kupat tahu Singaparna. Ga terlalu menggugah si menurut saya, tapi cukuplah untuk menggangjal perut di pagi hari. Sori nih ga ada fotonya, next time kalo saya jajan kupat tahu lagi 😉

Next, pagi ini, kebetulan saya dah keluar dari kosan, saya kepikiran untuk mampir ke pabrik Kopi Aroma di Jalan Banceuy 51, itu lho, yang deket Braga. Cukup naik angkot Dago-Stasion dari Simpang Dago, dan turun tepat di depan papan Jl. Banceuy. Jalan aja terus mengikuti trotoar, nanti ketemu deh pabrik kopinya di pertigaan ga jauh dari tempat turun.

Awalnya saya datang kepagian. Sekitar jam setengah 8 lebih 10 menit. Kalo kata orang2 yang pernah berkunjung, pabrik ini bukanya jam 8 pagi. Dan emang bener, saya kepagian. Meski begitu, dari ujung jalan, aroma kopi sudah tercium lho. Padahal jendela dan pintu kayunya masih tertutup dan digembok rapat. Hummmm, nikmat juga aroma kopi yang sedang digiling.

Karena belum buka, alhasil, saya jalan2 dulu keliling Braga, sekalian olahraga pagi dan memakai kalori dari si kupat tahu yang saya makan. Hehehe.

Setelah keliling2 sekitar 30 menit, saya samperin lagi toko kopinya, dan sekarang mah dah terbuka lebar tuh tokonya. Meski baru buka sekitar 15 menit (saya datang sekitar jam 8.15), dah lumayan banyak yang belanja.Pas saya datang, saya perhatikan toko kopinya. Jaduuuuul banget. Hiks, belum sempat foto2.

Hal ini ditambah dengan pajangan penggiling-penggiling kopi tua berdebu made in U.S.A yang menyambut konsumen di kounter depan. Lagi2, saya ga sempat foto-foto! Malah pas saya datang, si Pak Wid, pemilik toko, menanyakan saya nyari kopi apa.

“Yang ga asem,pak,” ujar saya.

“Ohh, tenang, kopinya didiemin 8 tahun dulu di sini, dijamin ga asem. Buat darah renah atau darah tinggi?” tanya Pak Wid.

“Darah rendah,Pak,” kata saya lagi. Seingat saya, dulu pas medical check-up buat kerja praktek, tekanan darah saya cuman 90-an. Dan terakhir kali ngecek tekanan darah pas mo donor darah, tekanan darah jadi lumayan normal, yaitu 110-an. Padahal dulu-dulu, pas saya ga begitu merhatiin apa yang saya makan, tekanan saya selalu normal, yaitu 120-an. Dan sejak saya merhatiin apa yang saya makan, tekanan darah malah turun drastis, dan berasa banget kalo dari jongkok ke berdiri. Kepala berasa puyeng dan agak oleng. Oke dah, lanjuuuut. Hohoho.

Lalu Pak Wid mengatakan,”Oh, darah rendah cocoknya yang Robusta, kalo darah tinggi cocoknya Arabika.”

“Oh, darah tinggi Arabika ya,Pak.” ujar seorang mas-mas di sebelah saya nimbrung. Si mas-mas ini dah beli dan bayar kopi duluan, dan baru nimbrungnya sekarang. Huehehehe.

“Iya,iya,”jawab si bapak.

Saya coba beli sebungkus kecil (paling kecil ukuran 250 gram) kopi Robusta. Harganya Rp 12500,-. Ga tau yang Arabika berapaan, ga nanya. Trus langsung aja saya cabut, pulang ke kosan, pengen coba ni kopi.

Sebelum dikeluarkan dari tas sandang saya, aroma kopi ini menguar dan mengisi ruang di dalam tas dengan baik.Well, aroma kopinya tajam banget pas bungkus kopinya dibuka. Langsung saya seduh sesendok teh kopi Robusta, diberi sedikit krimer, dan sedikit no-calorie sweetener-nya Nulife.

Nah, sambil nunggu kopinya anget, saya coba browsing2 lagi, dan ternyata, robusta itu kopi yang kuat bgt, bikin jantung berdebar-debar, dan membuat orang terjaga sehingga sulit tidur. Pantesan cocok ma orang bertekanan darah cenderung rendah kayak saya. Hoho. Sedangkan kalo yang arabika emang kopi yang ringan dan ga begitu bikin terjaga. Uhuhuhu. Untung saya minumnya pagi-pagi. Ga kebayang kalo ntar malem ga bisa bobo. Huehehehe.

Next time mo mampir lagi ah ke sana, pengen ambil foto2 pabriknya dan pengen bikin ceritanya.

Udah banyak yang bikin cerita tentang pabrik kopi ini di dunia maya, bahkan ada fans club-nya sendiri di facebook. Meski begitu, saya pengen denger sendiri dan menceritakan sendiri dengan bahasa saya. 😉

Oh ya, ini penampakan kopi robusta yang saya beli tadi pagi :

Bahkan kemasannya masih mempertahankan ejaan lama bahasa Indonesia dan bahasa Belandanya.

Seems like another silent witness besides the old building.

Saya udah jarang banget minum kopi.

Minum juga kalo lagi kepengen doang, ga kayak dulu-dulu lagi.

Btw, kopinya lumayan enak, dan BERASA BANGET jantung saya berdebar-debar. Cocok nih kalo lagi banyak kerjaan. Haha.

Kunjungan ke Aroma Coffee di Jalan Banceuy 51

Hari Minggu Terakhir di Bulan November 2011

Pagi ini, seperti biasa, bangun pagi jam 4 lebih 45 menit. Awalnya berencana mo ke Saraga, tapi ga jadi.

Malah liat2 video2nya Laura Vitale di YouTube.

Buat yang ga tau sapa itu Laura Vitale, bio singkatnya ya..saya ceritain dikit 😉

Laura Vitale adalah wanita berkebangsaan Italia, lahir dan tumbuh besar di Italia, lalu ikut ayahnya membuka restoran Italia di Amerika. Nah, dia ini jago bangeeeet masak n kreatif, dan semua ide2 dan kreasi dia banyak dia publikasikan di YouTube. Nice! Dan saya paling seneng ngeliat dia bikin kue dan berbagai dessert. Buat mencari inspirasi, kira2 apa yang bisa saya bikin kalo lagi nganggur di rumah atau mau kumpul ma temen2 cewe buat masak2. Hohoho.

Ngomong-ngomong tentang masak2, kemarin saya n bocah2 HMM cewek kumpul di rumahnya Luna di Gerlong (baca: Geger Kalong). Kami berempat, yaitu : saya, Luna, Nina, n Monik bareng2 mengamburadulkan rumah Luna dengan membuat mahakarya cupcake kami. Huohohoho.

Oke, begini curhatan kami :

– Capek!!!

Berasa banget capeknya pas seluruh cake dah jadi dan mau dihias foundant. Wiiiiih. Kalo dah capek begini, rada mampet deh ide, kira2 apa lagi yang bisa dicetak di foundant. Kepala babi udah, kepala kucing udah, langit malam udah, bunga udah, kerang laut udah, dan tiba-tiba si Luna kepikiran : “Lambang HMM”. Luna akhirnya ngeprin lambang HMM, trus foundant-nya dicetak ngikutin tuh lambang.

Dan hasil akhirnya, lambang HMM-nya bukan terkesan sangar, tapi malah imut2 gitu karena emang foundant-nya ga bisa dibikin biru tua, mentok2 biru muda. Huruf M merah ga bisa dibikin merah maroon, tapi mentok2 jadi M warna pink. It’s really cuuuuute!!!! Hahaha. Coba liat foto di atas. Cupcake ‘sangar’ lambang HMM berada di pojok kanan bawah 😉

Dan Nina mempromosikannya di himpunan dengan bilang : “YANG INI HARGANYA 10 REBU Hahaha.

– Kuenya turun pas dikelarin dari oven T_T Padahal pas di dalem oven tuh mengembang bagus banget.

Kalo kata mamanya Luna, kue bakal seperti itu kalo proses ngemix-nya kurang lama atau telur yang digunakan bertempratur rendah (baru keluar dari kulkas, artinya kandungan udaranya tinggi). Plus pas saya baca-baca dari sumber lain, hal ini disebabkan waktu penge-mix-an yang terlalu lama sehingga kue kemasukan udara yang terlalu banyak, nantinya pas dah keluar dari oven, dia bakal kempes. Masalahnya : oven Luna ga ada termometernya. Hiks. Oh ya, hal ini juga bisa disebabkan karena tepung yang digunakan terlalu sedikit atau temperatur di dalam oven yang terlalu tinggi. Sehingga pas dia keluar dari oven, si kue kempes. Trus ini nih tips dari Ibu Yeni Ismayani yang saya temuin di dunia maya supaya cake ga turun :

  • Kocok adonan secukupnya, jangan ampe adonan terlalu kaku
  • Jangan ampe temperatur oven terlalu panas

Tips dari mama-nya Luna :

  • Pake telur yang dah berada di temperatur ruang (oke, kalo ini udah kami laksanakan)
  • Kocok adonan dengan timing yang tepat.

Siph, semoga di acara kumpul2 selanjutnya, kami bisa masak2 di rumah saya di antapani ajah, biar lebih bebas lagi. Haha. Pokoknya saya mau punya peralatan bikin kue yang kompliiiit plus dapur yang nyaman dan peralatan masak yang lengkap-kap-kap.

– Kuenya terlalu kering.

Hmmm, ini kritikan dari bocah2 himpunan yang dah makan kue kita. Okeeeey, ditampung aspirasinya. Artinya temperatur pemangan jangan ampe terlalu lama dan bisa ditambahkan susu atau krim supaya lebih smooth (lah, jadi mufin dong?? Ga juga, ini sih tips dari Laura Vitale supaya cup cakenya agak lembut)

Well, overall, pengalaman kemaren menyenangkan.

Maap banget dan thanx banget buat Bi Jumi (bibi yang ngeberesin rumah Luna) kerjaannya jadi banyak dan pastinya rada repot karena harus mencuci bekas-bekas mentega +margarin yang oily. Thanx juga buat Mama-Papa luna yang dah rela diberantakin rumahnya. 😀

Oke, balik lagi ke hari ini.

Sambil ngeliat video dan browsing, saya iseng mo maskeran dan luluran. Trus mandiiii. Uhuy.

Abis mandi langsung olesin lotion yang (katanya tulisan di botolnya) mengandung VCO (Virgin Coconut Oil) dan minyak zaitun. Wanginya enak banget. Pas menyentuh kulit tuh rasanya sejuuuuuk banget. Trus jadi lembut2 gitu. Hehehehe. Pernah nih ada temen megang tangan saya trus bilang,”Dini! Kulitnya lembut banget deeeeeh. Serius! Kayak kulit bayiiiii.” Trus dia membelai2 gitu, kayak ngembelai bayi -________-” (FYI :ini temen cewe saya).

Selesai ‘ritual’ yang menenangkan mental dan fisik (ceilaaaaahhhh), rasanya tuh bahagia buanget-nget-nget-ngeet. Rasanya badan jadi ringan dan senang. 😉

Buat temen2 yang stres ama urusan di kampus atau capek setelah melewati hari-hari yang dahsyat, abis ujian, atau emang lagi ga ada kerjaan, ga ada salahnya bersih-bersih diri. Maskeran, luluran, mandi, trus olesin lotion di badan. Selain bikin kulit jadi terawat, ritual ini biasanya negbikin badan rileks dan mengantuk. Sempatkan tidur sejenak (dan saya bobo sekitar 15 menit abis ngolesin lotion) dan bangun dalam keadaan segar bugaaar. Hohoho. lalu siap menghadapi badi hidup selanjutnya.

Bangun dari bobo yang singkat,akhirnya saya iseng liat data Lube Oil Heat Exchanger di Senipah yang dah dikirim ayah saya via email. Well, ini sebenarnya tugas kuliah Heat Exchanger saya. Pak Halim Abdurachim, dosen saya yang keren itu, meminta kami, mahasiswa di kelasnya untuk mengambil data Heat Echanger (bahasa Indonesianya : penukar panas) dari pabrik mana aja, trus analisis performansi saat dia beroperasi dan bendingkan dengan standar prestasi dari perusahaan. Hmmmmmm. Menarik.

Dan saya kebetulan mendapat kiriman data HE berjenis shell and tube. Hohoho. Ntar deh di postingan selanjutnya, kalo sempat saya ceritakan cara menghitung dan analisisnya yah.

Next : saya beli tas laptop yang ada pegangan tangannya. Warna merah terang gitu. Bosen pernak-pernik warna gelap buat laptop saya yang warnanya sendiri dah biru dongker.

Truuuus. Apa ya.

Oh ya, saya seharusnya sekarang survey mesin coffee grinder ke Banceuy, tepatnya ke pabrik kopi Aroma yang terkenal itu. Kalo kata para fans-nya kopi Aroma (kopi yang dah ada sejak jaman Belanda), kopi ini sebelum digiling, difermentasi dulu selama 5 tahun. Akibatnya kadar asam si kopi berkurang dan bisa dinikmati oleh orang-orang yang punya gangguan asam lambung a.k.a maag. Selain itu, aroma kopi ini katanya enak dan rasanya ga kalah nikmat. Penasaran juga. Secepatnya saya harus survey nich. Huehehe.

Okeh, detik ini saya lagi duduk di sebuah coffee shop di seberang Superindo Dago.

Sekadar mencari suasana baru, dan pengen tau aja gimana rasanya duduk di coffee shop. Lumayan asik,saya dapet tempat yang PAS BANGET. Deket colokan listrik, pemandangan ke jalan raya, ga silau, trus karena ga terlalu rame, wifi-nya berjalan lancar sentosa. Siph! Tapi volume tivinya kegedean, berisik T_T. Tapi selama ga ada orang yang tereak-tereak atau bocah yang nangis, saya bisa konsen kok. It’s just perfect to me.

Abis ini saya mo jalan-jalan dulu ke Banceuy, mo ke pabriknya Kopi Aroma.

Ada yang mo pesen?

Contact me asap! Hohoho.

C ya 😉

 

NB : Photo taken by Rijal M08. Thanx alot Jal!!! 😉

Hari Minggu Terakhir di Bulan November 2011

Jadi Anak Kecil Lagi

Another afternoon with the rains.

Another day with the chilled air.

Another day to do my tasks and assignment.

Another day to discuss PUK progress report.

Bismillah.

Dah dulu intro-nya. Sekadar perkenalan bahwa ini adalah hari Senin ke sekian di bulan November, dan ternyata kuliah semester 7 akan segera berakhir kurang dari 3 minggu lagi, lebih tepatnya tanggal 2 Desember 2011 —>hari terakhir semester ganjil tahun ajaran 2011/2012.

Dan itu artinya :

  • Saya akan masuk semester ke-8
  • Saya harus segera mengambil SKS tugas akhir (ada 5 SKS)
  • Saya harus segera memahami topik tugas akhir dari dosen pembimbing saya
  • Saya harus mengambil beberapa mata kuliah lagi supaya total SKS saya bisa jadi 144
  • Saya harus segera mulai mengerjakan tugas akhir kalo mau lulus tahun 2012
  • Saya harus mulai menyadari bahwa saya bukan anak kecil lagi
  • Saya harus ini, itu, dan lain-lainnya, yang pada intinya level usia saya semakin tua, dan tanggung jawab saya sudah semakin dipertanyakan dan dituntut agar bisa menjawabnya dari tindakan yang saya lakukan. Fiuh.

Dan barusan liat-liat tivi saat duduk di ruang makan kosan.

Ada iklan sabun, trus ada bocah kecil yang lari-lari bahagia. Yang kerjaannya cuman berantakin mainan, bikin kotor taman, dan kejar-kejaran ama ibunya. Dan si ibu cuman ketawa, seneng kalo anaknya sehat dan bisa main dan tersenyum.

Sambil liat tuh iklan, saya tiba-tiba kepikiran, kalo posisi saya jadi bocah kecil seperti itu lagi. Muncul berbagai kalimat harapan diawali kata ‘andaikan’. Beberapa di antaranya adalah :

  • Andaikan saya jadi anak kecil lagi, saya akan segera bertindak cepat dalam mencari tahu,apa tujuan hidup saya sebenarnya.
  • Andaikan saya jadi anak kecil lagi, saya akan menyusun rencana dengan baik, saya mau jurusan apa dan mau sekolah dimana (dulu udah sih, tapi seiring berjalannya waktu, rencana ini berubah drastis.)
  • Andaikan saya jadi anak kecil lagi, saya pengen menyusun alasan-alasan logis kenapa tujuan hidup saya harus dituruti oleh orang-orang yg sebenarnya cuman pemeran pendamping dalam hidup saya.
  • Andaikan saya anak kecil lagi, saya pengen mempertahankan semangat menggebu-gebu dulu itu ampe sekarang. Namun, kenapa sulit sekali ya menjaga hal tersebut? Hmmm…

Dan masih banyak kalimat-kalimat yang diawali kata ‘andaikan’ dalam pikiran saya.

Kalo kata orang bijak dan anonim, masa lalu itu jangan terus dilihat dan disesali, tapi rencanakanlah sesuatu yang baik ke depannya karena kita berjalan ke depan, bukan mundur ke belakang. Nice statement anyway.

Dan sekarang saya harus siap-siap berangkat ke kampus lagi.

See u at another post 😉

Jadi Anak Kecil Lagi