Makan-makan di 3 Resto Oke bareng Women’s Health Indonesia :D

Karena postingan yg satu ini saya dedikasikan untuk Women’s Health Indonesia, maka saya akan menggunakan bahasa Indonesia (kalo pake bhs Inggris kan jadinya Women’s Health Amerika,ya. Hehe)

Hari Selasa, di akhir bulan Oktober kemarin (30/10/2012), saya dapat kesempatan ikutan acara makan-makannya Women’s Health Indonesia di Grand Indonesia. Lebih tepatnya, acara ini namanya “Its Good to be You – Smart Dining Class” bareng ahli nutrisi kita malem itu, mbak Emilia Achmadi yg cantik. Selain saya, pembaca WHI lain yg dapet kesempatan untuk ikutan acara ini ada 4 orang lain, yaitu Tante Anna, Ivone (seumuran ama saya, jurusan kuliner Trisakti), mbak Dina (guru bahasa Prancis), mbak Dian (calon menteri lingkungan hidup. hehe. Lebih tepatnya, pengelola web yg peduli lingkungan hidup dan nutrisi), dan mbak Christine. Kesamaan dari kita semua adalah : kita sama2 punya blog pribadi, alias ‘berprofesi sampingan’ sebagai blogger.

Sebelum kita masuk sesi utamanya, saya mau share dulu kesulitan saya nyari restoran pertama tempat kita makan malam itu, yaitu Social House (SoHo). Awalnya saya salah masuk mall, yaitu bagian West Mall. Jadilah saya nanya resepsionis GI, dia bilang, SoHo terletak di East Mall, jadi saya harus nyebrang dulu, trus naik ke lantai 3, trus ke lift yg deket Gramedia, trus turun lagi ke lantai 1. Bingung gak? Saya bingung, jujur. Dari lantai 1, naik ke lantai 3, trus turun lagi ke lantai 1dan pas turun dr lantai 3 itu harus pake lift yg deket Gramedia, atau nggak, kita ga bakal akan ketemu yg namanya Social House. Saking gedenya, meski mall-nya ber-AC, saya keringetan dan beberapa kali nanya2 satpam karena ga ngerti ‘aturan’ jalan menuju SoHo.

Daaaannn, akhirnya ketemulah Social House Grand Indonesia. Pas masuk, kita disambut deretan wine yg berasal dari seluruh negara. Makin tua umur wine-nya, makin mahal harganya meski kapasitas botolnya sama. Tertariiiiik bangeeeettttt. Next time ah kalo ngunjungin nih resto.

Ini beberapa makanan yg kami nikmati :

Image

ket foto : Les Bleus Salad : aneka sayur, chrispy chicken dan topping mayo plus apaa gitu dijelasin mas-masnya

Kalo saya pribadi, saya rada kurang cocok dengan mayonaise, jadi ga nyicip salad yg itu. Saran buat yg suka salad, orang sering salah kaprah kalo salad = sehat, jadinya ngambil sayur banyak2 plus dressing mayo juga banyak. Padahal lemak dan kolestrol banyak terdapat di dalam mayo (mayo dibuat dengan komponen utama kuning telur dan minyak) sehingga sebaiknya, ambil secukupnya aja. Saran dari mbak Emilia : kalo di resto yg menyajikannya per porsi kayak di SoHo, minta ama waiter-nya supaya dressingnya dipisah dari sayuran supaya kita bisa menyesuaikan sendiri jumlah mayo-nya.

Tertarik ama salad hijau satunya lagi, dinamain Green Salad karena terdiri dari baby spinach plus topping minyak zaitun. Sayangnya ga nyicip, keliatannya enak. Haha

Trus, ini lumayan enak juga :

Image

ket foto : daging paha ayam panggang (mohon maklumi kualitas kamera yg kurang baik)

Ayam panggangnya enak bgt, berasa bgt fats ayamnya masih cair gitu, melumuri bagian luar daging ayam. In my opinion, kalo mau beneran sehat, sebelum dimakan ayamnya, sebaiknya dilap dulu bagian luar dagingnya untuk bener2 meyakinkan ga ada lemak atau seminimal mungkin lemak dari paha ayam yg masuk ke badan. Paha ayam yg dipanggang memiliki lemak yg jauuuuh lebih sedikit dibanding yang digoreng karena pada proses pemanggangan, lemak di dalam paha akan mencair dan keluar melalui sela-sela serat daging dalam bentuk minyak yg aromanya enak bgt. Gimana saya tau? Karena saya hobi bakar2 protein (ikan atau ayam, tapi ayam jarang banget, lebih sering ikan)  yg mau dimakan. Hehe

Abis dari Social House, lanjut ke Pasta de Waraku di Lantai 3A. Inget ya, lantai 3A gak sama dengan lantai 3. Kalo salah turun, otamatis ga nemu nih resto.

Well, ini beberapa menu yg kami cicip bareng2 :

Image

ket foto : appetizer Salmon Salad – nama kerennya saya lupa – aneka sayur, salmon segar plus topping wafu

Semua makanan di Pasta de Waraku (kecuali dessert) diberi dressing wafu. Apa itu wafu? Wafu adalah topping lemak ikan a la Jepang yang rasanya gurih dan ngebikin makanan yang disajikan jadi enak banget, melebihi apa yg saya bayangkan sebelumnya. Huah.

Salad ikan salmon ini enak banget, dan saya baru sadar ikan salmon segar yg belum dimasak emang enak, apalagi ditambah sayur2an segar gitu, berasa sehat banget makannya. Haha.

Oh ya, mau sedikit sharing tentang lemak ikan. Lemak ikan itu bentuknya cair di suhu ruang, makanya jarang lemak ikan disebut lemak, biasanya disebut minyak karena fasa cairlah yg terlihat saat di suhu ruang. Suhu ruang lebih rendah daripada suhu tubuh , sehingga saat masuk ke dalam tubuh, minyak ikan tetap akan berbentuk cair dan ga akan mengendap di pembuluh darah. Beda dengan lemak ayam, lemak sapi dan domba.

Lemak ayam dan lemak sapi, bentuknya padat di suhu ruang. Tubuh ayam dan tubuh sapi juga punya suhu yg lebih tinggi daripada manusia. Makanya, pas lemak ayam atau sapi masuk ke tubuh, mereka bisa mengendap di pembuluh darah, yg bisa meningkatkan resiko stroke, jantung koroner, bahkan obesitas. Be careful, guys.

Neeext, masuk ke main course :

Image

ket foto : pasta apa saya lupa, tapi rasanya daging banget

Pasta di atas ini cocok bgt buat yg suka daging karena sausnya bener2 meaty.

Image

 ket foto : selain the meaty pasta, deretan pasta di atas itu juga kami cicipi, ada prawn avocado basil pasta, tomato beef pasta, dan pasta lainnya yg saya lupa namanya

Favorit saya adalah pasta bewarna hijau yg terletak paling dekat dengan kamera, posisinya deket bumbu2 tambahan. Namanya Prawn Tuna Avocado Basil Pasta, dan saya rekomen bgt menu ini kalo ada yg mau ke mari karena emang unik idenya. Warna hijau berasal dari alpukat yg dihaluskan plus ada potongan2 kecil alpukat di antara pastanya. Pasta ini paling tinggi kalorinya karena paling banyak lemaknya, yaitu alpukat dan udang. Meski lebih banyak lemak baik, namun tetep perlu inget nilai kalori yg masuk ke badan, begitu kata mbak Emilia.

Di resto ke-2 ini, makanannya cepet bersih dari piringnya. Dah pada ilang jaim dan malu-malunya para peserta, hahaha. Over all, pasta di Pasta de Waraku super duper enak dan recommended banget 😉

 Pemberhentian terakhir kita, yaitu Sushigroove. Ayo liat menu2nya, dan let’s dig in! Itadakimasu!

Image

ket foto : Monster Salad, aneka sayur plus tuna setengah mateng, ditaburi gorengan kulit pangsit yang dipotong tipis2

Tunanya enaaaak. Ternyata ikan2 fresh (alias belum dimasak dan segar) itu emang enak banget.

Image

ket foto : Spicy Tuna Rools (kalo ga salah), beef bacon yang digulung nasi, dan lapisan yg paling luar itu gurita dan tuna segar

 Image

ket foto : ini lagi nunggu menunya dateng, yg paling deket kamera namanya Chicken Udon (atau mie ayam ala Jepang), Party Sashimi, dan yg paling ujung De Forest Sushi

Chicken Udon-nya enak, nyicip seiris ayam dan ayamnya emang empuk banget plus full bumbu.

Party Sashimi adalah potongan beberapa tuna, salmon, dan gurita segar plus sayur2 segar. Disebut party karena emang besar porsinya.

Trus yg De Forest Sushi, isinya sayur-sayuran yg digulung nasi plus di-topping mayo. Sayangnya, ini adalah the worst menu dari deretan makanan yg ada di meja saat itu. Menurut mbak Emilia, komposisi nasi putih yg menggulung aneka sayur memiliki komposisi yg ga berimbang, alias terlalu banyak karbo simpel. Apalagi dilumuri mayonaise yg tinggi lemak plus kolestrol. Jadi, temen2, hati2 kalo makan di restoran. Cermati komposisi2 menu yang dipesan plus cara memasaknya, ya 😉

Image

 ket foto : menunya ada Salmon Roll dan Monster Salad yang lagi ‘dijamah’ ama Bu Pemred WHI beserta suami beliau di sebelahnya 

Muka Bu Pemred kok sedih gitu ya. Hehe. Tapi emang femina group lagi sibuk2nya hari Selasa itu, jadilah beliau telat pula dinner bareng kita dan beliau baru dateng saat kita menikmati makanan di resto ke-2.

Di sini, suami Bu Pemred sempet nanya ke mbak Emilia, apakah benar kalo durian menyebabkan kolestrol mencuat tiba-tiba? Kalo kata mbak Emilia, sebenarnya durian bukan penyebab utama kolestrol meningkat secara tajam, namun durian yg dimakan berlebihan akan menyebabkan hati bekerja lebih keras dan memberi sinyal ke otak kalo kolestrol tubuh sudah meningkat tajam. Begitu. CMIIW, ya readers.

Di resto terakhir ini kita banyak ngobrol2 dan bikin molor waktu bubar yang harusnya jam 8 malem jadi jam 9 malem. Dan di sini juga akhirnya perut saya terisi penuh, siap pulang dan beristirahat. Sayangnya saya ga dapet foto full team semua peserta dan redaksi yg dateng, namun pastinya entar dipajang di majalah Women’s Health Indonesia edisi bulan Desember 2012. Hehe.

 Oke, c u guys at the next post 😉

Komentar, saran, kritik, atau apa pun sangat saya hargai dan saya tunggu dari pembaca sekalian.

Yuk kita hidup sehat dan tetep makan enak 😉

Makan-makan di 3 Resto Oke bareng Women’s Health Indonesia :D

5 thoughts on “Makan-makan di 3 Resto Oke bareng Women’s Health Indonesia :D

    1. dini ayudia says:

      Hallo Tante Anna!

      Thank you dah nyempetin mampir n komen di blog saya ya.
      Oh, baiklah, akan segera saya edit supaya berganti title-nya jadi Tante Anna 😉
      Ditunggu juga ya Tante sharing makan-makannya 😉

  1. haiii Dini, koq tau2 ada comment kamu di blog aku padahal aku belom leave comment ke blog kamu, hihihi.. maap yach aku maunya selesein tulisannya dulu baru aku link back, tp berhubung Dini udah berbaik hati ksh pingback, ya udah skrg aku gantian pingback blog Dini juga :). (eh komen ini gak usah dimuat jg gpp :D)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s