Dia adalah Dilanku 1990-1991

Aku menulis ini saat malam hari di pertengahan Mei 2016 di pulau Bunyu, Kalimantan Utara, dengan cuacanya dingin. Terasa dingin karena AC di kamar aku setel di tempratur 20 deg C.

Malam ini aku baru selesai membaca buku tulisannya Pidi Baiq, judulnya Dia adalah Dilanku 1990 (Buku pertama) dan Dia adalah Dilanku 1991 (Buku ke-2). Ke-2 buku ini aku habiskan dalam 3 hari, yang aku sempatkan membacanya di waktu senggangku setelah jam kantor atau saat aku telah tiba di rumah dinas. Yang aku ingat, kemarin aku baru dari lokasi yang panas (lebih tepatnya, terasa sumuk. Bahasa Jawa,artinya: gerah bikin keringetan lengket padahal cuaca mendung) plus digigitin nyamuk. Tiba di ruang kantor yang ber-AC, aku sempatkan santai sejenak. Meski bel berakhirnya jam kantor sudah dinyalakan, aku sempatkan minum air dingin di kantor dan melanjutkan membaca buku mang Pidi di kantor hingga sebelum magrib tiba.

Awalnya, aku mengetahui si mang Pidi Baiq ini adalah saat aku bergabung di Unit Kegiatan Mahasiswa di kampusku dulu (sekitar tahun 2008-2009), saat kami mau mengangkat tokoh mana yang mau kami ulas di edisi majalah Boulevard ITB  terbaru. Maka, terpilihlah si Pidi Baiq, yang akhirnya aku ketahui orang itu agak unik dari teman satu unit yang dapat tugas untuk menulis halaman tentang dia. Teman saya ini si anak elektro 2008, terus dengan hebohnya cerita pengalamannya,”Kan urang mau interview yah, terus dia (Pidi Bagiq) bilang,’Eh tunggu dulu, saya ga mau difoto. Saya ambilin foto saya aja ya.’” Saya dan kawan-kawan yang dengar itu spontan ketawa, plus aku pribadi mikir astagaa, ada ya orang kayak gitu? Hahaha.

Selanjutnya aku pernah bertemu beliau saat ikutan workshop yang diadakan Kompas Gramedia di salah satu cafe di daerah Dago (sekarang cafe ini sudah tutup, beberapa kali ganti nama usaha, kalo sekarang aku kurang tau jadi apa) pada tahun 2008-2009an juga. Saat itu tampillah band The Panasdalam, diimami oleh mang Pidi Baiq, yang lirik-liriknya bikin aku mikir. Bukan mikir apakah arti lirik lagu itu? , tapi lebih mikir ke astagaaa, ada ya lirik lagu kayak gitu? Maksudnya apa??? Hahahaha. Kocak. Asli. Tapi saat itu aku ga ketawa, soalnya aku sambil mikir saat mereka nyanyi.

Nah, lanjut.

Seminggu yang lalu aku sempatkan jalan ke Kwitang, Jakarta, melihat-lihat buku yang sekiranya bisa  dikonsumsi untuk menemaniku selama bertugas di Bunyu. Itulah pertama kalinya aku ke Kwitang, dan aku pun hampir kalap untuk membeli semua buku yang terlihat karena ditawari harga sangat murah dan masih bisa ditawar. Syukurlah, ku hanya ambil beberapa buku, dan godaan lainnya kutahan sambil membisikkan ke diri sendiri lihat dulu kualitas beberapa buku yang kamu beli, Din. Kalo oke, bisa lanjut beli di sini. Kesimpulan: ada harga, ada kualitas.

Nah, saat lagi melihat2 buku inilah, di salah satu toko, si abang buku nawarin,”Ini juga lagi laris lho, Dilan.” Sesaat aku jadi ingat cuplikan film Dilan yang akan tayang di bioskop dalam waktu dekat. Saat ditawari buku tsb, aku cuma lihat aja sampulnya, tapi ga beli di Kwitang. Aku akhirnya memilih membelinya di Gramedia Ambas, sehari sebelum kembali terbang bertugas. Cieeeeee, bertugas.

Dan malam ini, aku sudah membaca ke-2 buku tersebut secara berturut-turut, maka muncullah baper (kebawa perasaan. Bahasa gaul kekinian). Ada banyak hal menarik dari buku ini, beberapanya:

  1. Ini beneran ditulis Pidi Baiq, kan? Kalo bener, aku bener-bener kagum dan masih penasaran gimana caranya dia bisa ambil angel seorang wanita yang sedang mengenang masa SMA-nya. Sempat aku mengecek popularitas buku ini di instagram,dan menemukan, kebanyakan pembacanya adalah wanita yang ngasih komentar2 pribadi yang intinya: buku ini bagus. Bener2 bisa bikin cerita dari sudut pandang anak cewe labil yang dikit2 ngambek, dikit2 bete, dikit2 ngancem putus, drama, dan kekonyolan pacaran saat remaja. Lucu 🙂
  2. Setting-an buku ini berada di Bandung pada tahun 1990-1991, dilengkapi gambaran suasana Bandung saat itu yang sejuk, belum banyak gedung tinggi dan belum ada aneka keriweuhan Bandung hari ini. Maka buku ini berhasil membawa saya ke settingan emosi anak cewe abg, disertai dengan imajinasi saya berkeliling Bandung.

Setelah membaca buku ini, aku langsung flash back  ke masa-masa ku masih TK-SD di Bandung sekitar tahun 1994-1995an. Kenangan masa kecil di Bandung ini juga yang bikin aku punya cita-cita mau kuliah di Bandung (waktu SMA). Dulu belum benar-benar men-set mau kuliah di kampus mana, tapi pokoknya mau balik sekolah di Bandung karena pengen di Bandung lagi. Dan kenangan masa kecil itu benar-benar membuat saya selalu kembali ke Bandung, pada akhirnya.

Bandung itu ngangenin, dan akan selalu begitu.

Terimakasih, mang Pidi Baiq atas buku bapernya. Selanjutnya aku akan membaca semua buku-bukumu, termasuk kalo kisah Dilan-Milea ini berlanjut.

Rasanya kalo aku punya keinginan yang bisa terwujud dengan segera, maka aku mau besok sudah terbangun di Bandung, di kamar kosku saat masih kuliah, di Dago.

Selamat malam, kamu, yang sudah membaca tulisan ini. Terimakasih 🙂

Dia adalah Dilanku 1990-1991

Rangga atau Trian?

Beberapa hari belakangan, euforia menyambut film Ada Apa dengan Cinta 2 (disingkat AADC 2), melanda kalangan anak muda Indonesia, dengan range usia remaja hingga 30-an.
Kok usia 30-an masuk? Karena film ini tumbuh bersama para penotnon AADC pertama yang dulu adalah remaja, dan saat film sekuelnya rilis, turut bertambah ‘senior’ sesenior Dian Sastro dan Nicholas Saputra (pemeran utamanya).

Sebenarnya saya termasuk generasi 90-an. Saat AADC yang pertama muncul di bioskop pada tahun 2002, saya baru lulus SD, masuk SMP kelas 1, usia sekitar 12 tahun (iiihh, imut kali). Kalo saya pernah baca majalah Bobo tahun 80-an, anak SMP itu masih baca majalah Bobo. Ga sengaja saya baca salah satu surat pembaca majalah Bobo jadul tsb di rumah nenek di Sumatra Barat.

Ada seorang anak mengirim surat dengan isinya begini,”Pak Dokter, saya mau tanya. Kalo saya mandi air dingin pagi-pagi, lalu langsung saya siramkan ke kepala, kok terasa pusing ya?” –Pengirim: Adi, SMP kelas 2 di kota Blabla.

Kalo saya di usia kelas 1 SMP, saat itu sudah mengonsumsi majalah KaWanku, Gadis, Aneka Yes, dan majalah sejenisnya, yang isi majalahnya udah telanjur puber, seperti: tips dapet pacar, model ini pacaran ama aktor itu, fashion untuk remaja, dan aneka hal centil lain. Jadinya, saat itu, saat AADC mengambil setting anak-anak SMA di awal tahun 2000-an, kami (saya dan teman-teman cewe centil lainnya) sudah ikut menyaksikan film tersebut. Saya agak lupa menonton film AADC dimana, tapi yang jelas, saya nggak ikutan nonton bareng teman-teman di bioskop Gelora Balikpapan (dulu belum ada yang namanya XXI atau CGV Blitz. Adanya Bioskop Gelora di dekat taman Bekapai, yang kadang kalo penontonnya kebanyakan, si bioskop ngasih kursi lipat ekstra di deret belakang supaya semua pemilik karcis bisa nonton –pengalaman pribadi. Dan ga kebayang, Balikpapan sekarang udah maju banget, sangat lengkap dan segalanya ada, dan saya masih heran, beberapa teman saya yang kerja di Balikpapan masih aja mengeluh kalo Balikpapan itu jauh dari keramaian. Oh come on, tuker posisi yuk ke Bunyu?)

Jangan ngelantur. Back in track.

Saat long weekend kemarin, saya sempatkan menonton AADC 2 di bioskop dekat rumah di Jakarta. Setelah nonton, entah kenapa ada yang mengganjal. Saya, secara pribadi, ga suka endingnya. Tapi saya gak tau mau diskusi ama siapa.
Nah, saat sudah tiba kembali bekerja di Bunyu, iseng2 saya mengecek Facebook saya, dan ternyata banyak yang mendiskusikan film ini. Mulai dari seseorang yang membuat artikel panjang lebar tentang “Perselingkuhan berbalut Puisi”, hingga ada semacam surat terbuka Trian untuk Cinta (yang entah siapa yang pertama kali memiliki ide ini, tapi saya suka banget. Cocok nih kalo ada lanjutan filmnya AADC dengan judul “Trian Menjawab”). Hahaha. Kocak (aslinya ga kosak sih. Kalo ini beneran ada, sakit banget jadi seorang Trian).

Tulisan-tulisan yang beredar di dunia maya tersebut, entah kenapa, sangat menjelaskan dengan jelas apa isi pikiran dan pendapat saya yang tidak tersampaikan.

Nah, ada satu tema menarik yang dijadikan bahan diskusi di grup kawan-kawan wanita saya:
“Kalo kalian jadi seorang Cinta di AADC 2, siapa yang kalian pilih? Trian atau Rangga?”
Dan, saya ngga nyangka, ternyata ada lho yang milih Rangga! Alasannya: hobi dan minat yang sama. Hahahahaha.

Well, realistis aja deh.

Jika kita seorang cewe, umur udah sangat dewasa, ditinggal highshool sweetheart (seorang Rangga) belasan tahun lalu yang ga jelasin apa2 saat putus. Trus suatu hari, ujug-ujug GA SENGAJA ketemu, trus jelasin semua kesalahannya dan minta maaf dan minta balikan, padahal kita udah dilamar orang (seorang Trian) dan lamaran orang tersebut udah kita terima (tentunya menerima lamaran seseorang itu sudah mempertimbangkan segala macamnya, mulai kejelasan masa depan, ekonomi, kelebihan dan kekurangan orang tsb yang bisa kita toleransi, dan lain-lain sebagainya). Ehh, terus tiba-tiba si mantan pacar datang, ngajak BALIKAN PACARAN, coy! NGAJAK JADI PACAR LAGI, pake selembar puisi!! Ngajak happy-happy bareng lagi. Padahal dulu, saat dihadapkan di situasi sangat sulit dan berat, si mantan ini ninggalin kita, ga cerita apa pun masalahnya, kita ditinggal. Trus saat ini, saat kondisi udah membaik, dia dateng, trus mengakui tindakan memutuskan hubungan tanpa alasan yang jelas itu adalah tindakannya yang salah. Oh come on. Memaafkan bukan berarti harus kembali bersama, kan?

Well, okay..

Kalo kamu jadi seorang Cinta, kamu pilih siapa?
Rangga atau Trian?

Rangga atau Trian?