Dia adalah Dilanku 1990-1991

Aku menulis ini saat malam hari di pertengahan Mei 2016 di pulau Bunyu, Kalimantan Utara, dengan cuacanya dingin. Terasa dingin karena AC di kamar aku setel di tempratur 20 deg C.

Malam ini aku baru selesai membaca buku tulisannya Pidi Baiq, judulnya Dia adalah Dilanku 1990 (Buku pertama) dan Dia adalah Dilanku 1991 (Buku ke-2). Ke-2 buku ini aku habiskan dalam 3 hari, yang aku sempatkan membacanya di waktu senggangku setelah jam kantor atau saat aku telah tiba di rumah dinas. Yang aku ingat, kemarin aku baru dari lokasi yang panas (lebih tepatnya, terasa sumuk. Bahasa Jawa,artinya: gerah bikin keringetan lengket padahal cuaca mendung) plus digigitin nyamuk. Tiba di ruang kantor yang ber-AC, aku sempatkan santai sejenak. Meski bel berakhirnya jam kantor sudah dinyalakan, aku sempatkan minum air dingin di kantor dan melanjutkan membaca buku mang Pidi di kantor hingga sebelum magrib tiba.

Awalnya, aku mengetahui si mang Pidi Baiq ini adalah saat aku bergabung di Unit Kegiatan Mahasiswa di kampusku dulu (sekitar tahun 2008-2009), saat kami mau mengangkat tokoh mana yang mau kami ulas di edisi majalah Boulevard ITB  terbaru. Maka, terpilihlah si Pidi Baiq, yang akhirnya aku ketahui orang itu agak unik dari teman satu unit yang dapat tugas untuk menulis halaman tentang dia. Teman saya ini si anak elektro 2008, terus dengan hebohnya cerita pengalamannya,”Kan urang mau interview yah, terus dia (Pidi Bagiq) bilang,’Eh tunggu dulu, saya ga mau difoto. Saya ambilin foto saya aja ya.’” Saya dan kawan-kawan yang dengar itu spontan ketawa, plus aku pribadi mikir astagaa, ada ya orang kayak gitu? Hahaha.

Selanjutnya aku pernah bertemu beliau saat ikutan workshop yang diadakan Kompas Gramedia di salah satu cafe di daerah Dago (sekarang cafe ini sudah tutup, beberapa kali ganti nama usaha, kalo sekarang aku kurang tau jadi apa) pada tahun 2008-2009an juga. Saat itu tampillah band The Panasdalam, diimami oleh mang Pidi Baiq, yang lirik-liriknya bikin aku mikir. Bukan mikir apakah arti lirik lagu itu? , tapi lebih mikir ke astagaaa, ada ya lirik lagu kayak gitu? Maksudnya apa??? Hahahaha. Kocak. Asli. Tapi saat itu aku ga ketawa, soalnya aku sambil mikir saat mereka nyanyi.

Nah, lanjut.

Seminggu yang lalu aku sempatkan jalan ke Kwitang, Jakarta, melihat-lihat buku yang sekiranya bisa  dikonsumsi untuk menemaniku selama bertugas di Bunyu. Itulah pertama kalinya aku ke Kwitang, dan aku pun hampir kalap untuk membeli semua buku yang terlihat karena ditawari harga sangat murah dan masih bisa ditawar. Syukurlah, ku hanya ambil beberapa buku, dan godaan lainnya kutahan sambil membisikkan ke diri sendiri lihat dulu kualitas beberapa buku yang kamu beli, Din. Kalo oke, bisa lanjut beli di sini. Kesimpulan: ada harga, ada kualitas.

Nah, saat lagi melihat2 buku inilah, di salah satu toko, si abang buku nawarin,”Ini juga lagi laris lho, Dilan.” Sesaat aku jadi ingat cuplikan film Dilan yang akan tayang di bioskop dalam waktu dekat. Saat ditawari buku tsb, aku cuma lihat aja sampulnya, tapi ga beli di Kwitang. Aku akhirnya memilih membelinya di Gramedia Ambas, sehari sebelum kembali terbang bertugas. Cieeeeee, bertugas.

Dan malam ini, aku sudah membaca ke-2 buku tersebut secara berturut-turut, maka muncullah baper (kebawa perasaan. Bahasa gaul kekinian). Ada banyak hal menarik dari buku ini, beberapanya:

  1. Ini beneran ditulis Pidi Baiq, kan? Kalo bener, aku bener-bener kagum dan masih penasaran gimana caranya dia bisa ambil angel seorang wanita yang sedang mengenang masa SMA-nya. Sempat aku mengecek popularitas buku ini di instagram,dan menemukan, kebanyakan pembacanya adalah wanita yang ngasih komentar2 pribadi yang intinya: buku ini bagus. Bener2 bisa bikin cerita dari sudut pandang anak cewe labil yang dikit2 ngambek, dikit2 bete, dikit2 ngancem putus, drama, dan kekonyolan pacaran saat remaja. Lucu 🙂
  2. Setting-an buku ini berada di Bandung pada tahun 1990-1991, dilengkapi gambaran suasana Bandung saat itu yang sejuk, belum banyak gedung tinggi dan belum ada aneka keriweuhan Bandung hari ini. Maka buku ini berhasil membawa saya ke settingan emosi anak cewe abg, disertai dengan imajinasi saya berkeliling Bandung.

Setelah membaca buku ini, aku langsung flash back  ke masa-masa ku masih TK-SD di Bandung sekitar tahun 1994-1995an. Kenangan masa kecil di Bandung ini juga yang bikin aku punya cita-cita mau kuliah di Bandung (waktu SMA). Dulu belum benar-benar men-set mau kuliah di kampus mana, tapi pokoknya mau balik sekolah di Bandung karena pengen di Bandung lagi. Dan kenangan masa kecil itu benar-benar membuat saya selalu kembali ke Bandung, pada akhirnya.

Bandung itu ngangenin, dan akan selalu begitu.

Terimakasih, mang Pidi Baiq atas buku bapernya. Selanjutnya aku akan membaca semua buku-bukumu, termasuk kalo kisah Dilan-Milea ini berlanjut.

Rasanya kalo aku punya keinginan yang bisa terwujud dengan segera, maka aku mau besok sudah terbangun di Bandung, di kamar kosku saat masih kuliah, di Dago.

Selamat malam, kamu, yang sudah membaca tulisan ini. Terimakasih 🙂

Dia adalah Dilanku 1990-1991

Rangga atau Trian?

Beberapa hari belakangan, euforia menyambut film Ada Apa dengan Cinta 2 (disingkat AADC 2), melanda kalangan anak muda Indonesia, dengan range usia remaja hingga 30-an.
Kok usia 30-an masuk? Karena film ini tumbuh bersama para penotnon AADC pertama yang dulu adalah remaja, dan saat film sekuelnya rilis, turut bertambah ‘senior’ sesenior Dian Sastro dan Nicholas Saputra (pemeran utamanya).

Sebenarnya saya termasuk generasi 90-an. Saat AADC yang pertama muncul di bioskop pada tahun 2002, saya baru lulus SD, masuk SMP kelas 1, usia sekitar 12 tahun (iiihh, imut kali). Kalo saya pernah baca majalah Bobo tahun 80-an, anak SMP itu masih baca majalah Bobo. Ga sengaja saya baca salah satu surat pembaca majalah Bobo jadul tsb di rumah nenek di Sumatra Barat.

Ada seorang anak mengirim surat dengan isinya begini,”Pak Dokter, saya mau tanya. Kalo saya mandi air dingin pagi-pagi, lalu langsung saya siramkan ke kepala, kok terasa pusing ya?” –Pengirim: Adi, SMP kelas 2 di kota Blabla.

Kalo saya di usia kelas 1 SMP, saat itu sudah mengonsumsi majalah KaWanku, Gadis, Aneka Yes, dan majalah sejenisnya, yang isi majalahnya udah telanjur puber, seperti: tips dapet pacar, model ini pacaran ama aktor itu, fashion untuk remaja, dan aneka hal centil lain. Jadinya, saat itu, saat AADC mengambil setting anak-anak SMA di awal tahun 2000-an, kami (saya dan teman-teman cewe centil lainnya) sudah ikut menyaksikan film tersebut. Saya agak lupa menonton film AADC dimana, tapi yang jelas, saya nggak ikutan nonton bareng teman-teman di bioskop Gelora Balikpapan (dulu belum ada yang namanya XXI atau CGV Blitz. Adanya Bioskop Gelora di dekat taman Bekapai, yang kadang kalo penontonnya kebanyakan, si bioskop ngasih kursi lipat ekstra di deret belakang supaya semua pemilik karcis bisa nonton –pengalaman pribadi. Dan ga kebayang, Balikpapan sekarang udah maju banget, sangat lengkap dan segalanya ada, dan saya masih heran, beberapa teman saya yang kerja di Balikpapan masih aja mengeluh kalo Balikpapan itu jauh dari keramaian. Oh come on, tuker posisi yuk ke Bunyu?)

Jangan ngelantur. Back in track.

Saat long weekend kemarin, saya sempatkan menonton AADC 2 di bioskop dekat rumah di Jakarta. Setelah nonton, entah kenapa ada yang mengganjal. Saya, secara pribadi, ga suka endingnya. Tapi saya gak tau mau diskusi ama siapa.
Nah, saat sudah tiba kembali bekerja di Bunyu, iseng2 saya mengecek Facebook saya, dan ternyata banyak yang mendiskusikan film ini. Mulai dari seseorang yang membuat artikel panjang lebar tentang “Perselingkuhan berbalut Puisi”, hingga ada semacam surat terbuka Trian untuk Cinta (yang entah siapa yang pertama kali memiliki ide ini, tapi saya suka banget. Cocok nih kalo ada lanjutan filmnya AADC dengan judul “Trian Menjawab”). Hahaha. Kocak (aslinya ga kosak sih. Kalo ini beneran ada, sakit banget jadi seorang Trian).

Tulisan-tulisan yang beredar di dunia maya tersebut, entah kenapa, sangat menjelaskan dengan jelas apa isi pikiran dan pendapat saya yang tidak tersampaikan.

Nah, ada satu tema menarik yang dijadikan bahan diskusi di grup kawan-kawan wanita saya:
“Kalo kalian jadi seorang Cinta di AADC 2, siapa yang kalian pilih? Trian atau Rangga?”
Dan, saya ngga nyangka, ternyata ada lho yang milih Rangga! Alasannya: hobi dan minat yang sama. Hahahahaha.

Well, realistis aja deh.

Jika kita seorang cewe, umur udah sangat dewasa, ditinggal highshool sweetheart (seorang Rangga) belasan tahun lalu yang ga jelasin apa2 saat putus. Trus suatu hari, ujug-ujug GA SENGAJA ketemu, trus jelasin semua kesalahannya dan minta maaf dan minta balikan, padahal kita udah dilamar orang (seorang Trian) dan lamaran orang tersebut udah kita terima (tentunya menerima lamaran seseorang itu sudah mempertimbangkan segala macamnya, mulai kejelasan masa depan, ekonomi, kelebihan dan kekurangan orang tsb yang bisa kita toleransi, dan lain-lain sebagainya). Ehh, terus tiba-tiba si mantan pacar datang, ngajak BALIKAN PACARAN, coy! NGAJAK JADI PACAR LAGI, pake selembar puisi!! Ngajak happy-happy bareng lagi. Padahal dulu, saat dihadapkan di situasi sangat sulit dan berat, si mantan ini ninggalin kita, ga cerita apa pun masalahnya, kita ditinggal. Trus saat ini, saat kondisi udah membaik, dia dateng, trus mengakui tindakan memutuskan hubungan tanpa alasan yang jelas itu adalah tindakannya yang salah. Oh come on. Memaafkan bukan berarti harus kembali bersama, kan?

Well, okay..

Kalo kamu jadi seorang Cinta, kamu pilih siapa?
Rangga atau Trian?

Rangga atau Trian?

Sabtu Pagi di Pertengahan Januari 2016

Jum’at sore (seperti biasa ketika mengejar pesawat terakhir) dari Tarakan, saya sudah siap di dermaga pulau Bunyu, Kalimantan Utara, untuk menyebrangi lautan menggunakan speed terakhir jurusan Pulau Bunyu-Pulau Tarakan. Lalu sesaat setelah menginjak tanah Tarakan, saya dengan sigap mengambil ojek terdekat untuk segera melaju menuju Bandara Juwata Tarakan. Selang 1 jam, saya masuk pesawat, duduk dengan tenang. Menghabiskan waktu +/- 3 jam hingga medarat di ibukota Jakarta, Indonesia. Mengambil mobil travel jurusan Cengkareng-Bandung dgn jam keberangkatan paling segera, mendaratlah saya di Bandung pukul 2 pagi, di hari Sabtu. Menghabiskan sekitar 10 jam dari Pulau Bunyu hingga tiba di Bandung.

Perjalanan saya tadi malam cukup beruntung, mengingat saat long weekend 3 minggu lalu, saya menggunakan mobil travel dari Cengkareng menuju Bandung menghabiskan waktu 10 jam. Macet di sepanjang jalan tol (jalan tol tsb macet, sodara2), mengakibatkan saya menghabiskan waktu total 20 jam dari Pulau Bunyu ke Bandung. Kalo ini penerbangan internasional, dengan total waktu yg sama, saya udah sampai di belahan dunia lain.

Well, oke.

Pagi ini, untuk pertama kalinya, saya menjejakkan kaki di Starbucks Cihampelas Walk, menyesap kopi dingin. Sesaat saya flash back ke masa selama 4,5 tahun di Bandung. Waktu kuliah, Ciwalk merupakan mall yang cukup sering saya kunjungi bersama teman2, tapi kalo menatap Starbucks ini cuma dari luar, dan ga pernah kepikiran buat masuk. Well, inilah pertama kalinya masuk ke Starbucks Ciwalk! Haha. *Lebay* *Sorry* Saya dan teman2 kuliah biasanya ke Ciwalk untuk nonton di XXI setelah ujian atau sekadar cuci mata.

Ciwalk pun telah melakukan beberapa renovasi, terutama di pintu masuknya yang dibuat lebar, dan langit2 pintu masuknya dijebol membentuk void sehingga terasa lebih terang. Kesannya lebih menyambut pengunjung (kalo dulu pintu masuk agak sempit dan langit2nya pendek).

Jadi inget, suatu hari di tahun 2010, temen sekosan ngebicarain anak2 kampus yang suka ngemall ke Ciwalk (biasanya serombongan mahasiswa di akhir pekan). Si temen ini, dengen ekspresi sedikit heran, ngomong,”Kemarin aku ke Ciwalk, masak ada yang pakek jahim?!” (Jahim: Jaket himpunan).

Oke, jadi jahim ini bukan jaket yang umum dikenakan di ruang umum karena ini salah satu senjata himpunan di kampus untuk menunjukkan arogansi antar himpunan. Tersirat semacam,”Ini lho gue, anak jurusan XXX yang bakal dapet banyak duit kalo udah lulus, bisa beliin apa aja yg kamu mau?!” atau “Gue anak jurusan XXX, temen2 gue banyak, awas aja Lo senggol, gue gelut Lo rame2.”

Dan ada juga obrolan temen2 cewe di sekitar saya kalo bicarain anak2 jurusan lain. “EH yang jaketnya warna ini donk, bau duit, bau duit.” (Ngarep ditraktir dan dijanjikan masa depan yang cerah).

Saya, dalam hati,”Eyalaaah. Hari gini.”

Hahaha. (Mengenang masa2 indah zaman dahulu).

Semakin ke sini, teman2 yang biasa menghabiskan waktu bersama kita perlahan mulai menghilang, tenggelam dalam kesibukan pekerjaannya, kesibukan dengan keluarga kecil barunya, dan ada juga yang pergi ke balahan dunia lain untuk melanjutkan studi masternya di luar negri. Pada akhirnya, kita akan dihadapkan pada situasi dimana kita dipaksa untuk menciptakan kesenangan kita sendiri, menghabiskan waktu bersama seseorang yang mau menciptakan kesenangan tersebut bersama kita.

Well…

Selamat hari ini,kamu,yang sedang membaca tulisan random melankolis seorang mantan mahasiswa di Bandung. Haha.

Cheers 😉

 

Sabtu Pagi di Pertengahan Januari 2016

Si Bayi

Minggu lalu ponakan saya main ke Jakarta, berbarengan dengan kerjaan kantor saya yg kebetulan juga ke Jakarta, sehingga saya bisa bertemu dengan si ponakan yg terakhir saya lihat 5 bulan lalu (sekarang usianya sudah 8 bulan). Ponakan saya biasa dipanggil Efan. Bulu mata si bayi Efan ini panjang sekali, seperti gorden, lucu.

IMG_3029[1].jpg

Namanya juga anak bayi, si Efan menyatakan segala kesenangan atau ketidaksukaannya secara langsung. Lapar, ngantuk, marah, ga senang, sampe ekspresi nangis lebay-nya saat kepala kejedot lantai gara2 gerakan badannya sendiri yang belum sempurna 🙂

Nah, karena saat Efan main ke Jakarta berbarengan dengan kunjungan dinas saya, maka saya mendapat fasilitas penginapan. Untuk memudahkan mobilisasi barang2 kami yang cukup banyak, supaya ga repot, saya pilih hotel yang dekat apartemen.

Di hotel, saya mendapatkan bath tub dengan fasilitas air panas. Dan si Efan ini senang banget mandi 🙂 Setelah tiga hari di apartemen dia mandi di ember kecil diisi air panas yg direbus, lalu pindah ke hotel dan bisa mandi dengan air panas mengalir, si Efan mengekspresikan kesenangannya setiap saat akan mandi. Si bayi Efan ngoceh sendiri, nggak tau ngomong apa, tapi seneng banget kalo masuk ke kamar mandi. Baru aja mau dibukain bajunya, ngomongnya ga berhenti-henti. Dicelupin ke air hangat, dia diem, ngapung, sambil kakinya gerak-gerak kayak mau berenang, trus diem aja. Beres mandi, dia dikeringkan, trus lanjut bobo nyenyak sampai pagi.

Nah, ada juga kejadian dia nangis heboh yang jejeritan ampe air matanya yang sebesar biji jagung menetes dan kita ga tega ngeliatnya. Itu saat dia kejeduk ke pintu lemari sepatu. Selang beberapa detik setelah kejeduk, Efan nangis sambil teriak. Si bayi Efan ditenangin sambil digendong, trus sama Mama, kepalanya yang kejeduknya didinginin, trus sama Ines (si mama Efan), si Efan dikasi mimik. Beberapa menit kemudian, si Efan udah senyum2 dengan tambahan benjolan merah besar di dahinya. Kasian liatnya, tapi ekspresinya udah seneng dan lucu, jadi ya kita ikut seneng 😀

Melihat si bayi Efan yang mendapatkan kasih sayang berlimpah dan pelukan dari orang2 terdekat, membuat saya mencoba mengingat, kapan terakhir kali saya sebahagia dan setenang itu? Beberapa hari ini pun saya jadi kangen Mama, ingin dipeluk dan dimanja seperti bayi lagi.

Saat bayi, jika kita tidak mendapat apa yang kita mau, kita akan nangis dan menjerit, lalu semua orang berusaha menenangkan sesegera mungkin. Saat kita beranjak dewasa, ternyata hidup tak semudah di masa bayi. Bahwa hidup ini ternyata memberi kita banyak kegetiran, kesedihan, rasa marah, yang seringkali butuh waktu yang tidak sebentar untuk menenangkan diri sendiri. Makanya, banyak buku2 psikologi yang temanya kebanyakan ‘How to Deal with Stress’.

Di suatu malam di rumah dinas saya di pulau terpencil, saya menyaksikan metro TV yang sedang menayangkan talk show ‘Kick Andy’. Salah satu bintang tamunya malam itu seorang anthropologhist forensic (ahli tulang belulang manusia yang keahliannya dimanfaatkan utk membantu analisis forensik kecelakaan, pembunuhan, dan kejadian sejenis) yang lalu mulai mempelajari dan menulis mengenai psikologi manusia.

Om Andi F. Noya bertanya,”Kenapa Anda sekarang mempelajari antropologi kebahagiaan?”

Sang ahli (namanya Mrs Etty) berkata,”Saya mengherankan, ilmu psikologi sangat banyak mempelajari cara mengobati stress, depresi, rasa takut, dan sejenisnya. Kenapa kok bukan mencegah itu terjadi? Yaitu, dengan menciptakan kebahagiaan itu sendiri?”

“Jadi, gimana supaya kita bahagia (tanpa perlu stress duluan.red) ?”

Lalu sang ahli ucapkan 3 kuncinya:

  1. Apa yg paling penting dalam hidup kamu? Utamakan.
  2. Apa yang kamu sukai? Lakukanlah.
  3. Apa talenta yang kamu punya dan  jika kamu lakukan, dapat bermanfaat bagi orang banyak? Lakukanlah.

Nice tips untuk saya, seorang manusia yg baru memasuki realita kehidupan dunia yang ternyata bertolak belakang dengan realita di masa bayi.

Semoga saya dan kamu (yang membaca tulisan ini), selalu bahagia.

Amin.

Si Bayi

Family

In Bunyu Island, I live in an official residence that provide by my company. Thanks God, almost all of the daily facilities have been completed include air conditioner, water purifier, television, and also we get a DBS (Direct Broadcast Satellite) provider, Indovision.

One night (after I took my medicine for my spasm musco sceletal on my left foot), I couldn’t sleep and turned the tv on. I found no interesting channel unless when I stopped on CI (Crime and Investigation) channel. It’s about 10 PM when I started religiously watching the first true story of an unusual criminal case happened in America.

I continuously watching till 1.30 AM when the channel replay the 10 PM drama again. So I decided to sleep, but I couldn’t stop thinking about the criminal visualization I’ve just watched.

I took a conclusion after watched some real sadist criminal drama: family is the first thing that form a person. When someone can’t find any love and warm from their family, they will try to find it from someone else outside. Or when someone always get inappropriate treatment from their parents nor friends, (based on my simple observation) they usually resigned accept the inappropriate treatment while they young. But soon, when they can blow out their emotion, sadness, and ego, they unconsciously become a temperamental person (or naturally become a psychopath. Worst, they could be a cold-blooded killer).

But, another factor that naturally form a child is who are their parents. Blood will carry some characters from parents to their children. That’s why, some people reluctant to adopt a baby.

Well, at least, now I know what’s interesting channel to watch while home. Ha-ha.

Family

Telponan dengan Mas mas Call Center

Another post that I prefer to write in Indonesian.

If you would like to know more,I can write this down in English later 🙂


Pagi ini, sepulang senam, saya sempatkan menuangkan beberapa hal kecil yang terjadi di sekitar saya.

Senam di Jum'at pagi yang mendung kelabu
Senam di Jum’at pagi yang mendung kelabu
Sarapan Bareng sehabis senam. Menu pagi ini: bubur ayam hambar dengan irisan wortel, disiram kuah hambar juga.
Sarapan bareng sehabis senam. Menu pagi ini: bubur ayam hambar dengan irisan wortel, disiram kuah hambar juga. NB: Hambar untuk lidah saya, mungkin kalo di lidah yang masak dah cukup bumbunya 😛

Sebenarnya, hari Jum’at bukan hari yang terlalu produktif untuk bekerja, hal ini berlaku di Bunyu Field. Pagi hari, diawali dengan senam pagi yang dimulai pukul 6.30. Lalu dilanjutkan sarapan bersama yang berakhir pukul 7.30. Jika tidak ada kendala, dilanjutkan dengan kegiatan housekeeping dan morning meeting yang dipimpin astman (asisten manager) di lokasi yang telah ditentukan sebelumnya. Biasanya kegiatan ‘bersih2’ ini berakhir pukul 8.30. Pulang ke rumah dinas untuk mandi, saya biasanya ngantor lagi sekitar jam 9. Nanti jam 11.30, istrahat siang yang lebih cepat dari biasanya (jam 12.00) untuk menghormati mereka yang solat Jum’at. Pukul 13.30, ngantor lagi, dan jam kantor berakhir di pukul 16.00. Begitulah sekilas tentang hari Jum’at di kecamatan Pulau Bunyu.Ngomong-ngomong tentang kecamatan pulau Bunyu, ada sedikit cerita menarik (kenapa sedikit? Karena memang tak banyak, namun iseng ingin saya tuliskan 😛 )

Di awal tahun saya berada di Bunyu, saya mengubah beberapa data kartu kredit saya ke bank kesayangan saya sejak jaman kuliah. Kenapa bank kesayangan? Sebenarnya ga kesayangan juga sih, namun dari sekian bank yang saya masukkan aplikasi kartu kredit, cuma bank BNI yang mau meng-approve aplikasi saya dalam waktu yang sangat singkat, padahal saat ditelpon analis, saya malah gabisa jawab apa2 karena masih lupa nomer telpon meja kantor, kode pos kantor, dan beberapa hal baru di kantor baru. Sekitar 2 minggu, ternyata kartu kredit saya dikabulkan dan dikirim ke alamat rumah di Jakarta. Terimakasih BNI 🙂

Oh ya, postingan ini tidak disponsori oleh bank BNI, ini murni opini pribadi saya. Tapi kalo ada managemen BNI membaca ini dan berkenan menggunakan saya untuk menulis advertorial di suatu media, boleh2 aja, tanpa adanya aspek komersialitas (at least untuk saat ini)  🙂

Haha. *intermezo*

Nah, suatu ketika di bulan September 2014, saya menerima surat mutasi jabatan (SMJ) di meja kerja saya yang nyaman di kantor Jakarta. Tulisannya, saya punya jabatan baru di field di utara Kalimantan, yaitu di pulau Bunyu. Maka, tidak lama setelah itu, saya kemas barang2 dan berangkat ke perbatasan Indonesia. Ngomong2 tentang ladang minyak perbatasan, ada lagi cerita menarik yang bisa diulas sebagai tulisan sendiri.

Nah, kartu kredit BNI saya yang awalnya menggunakan alamat kantor Jakarta, mau saya ubah ke alamat kantor baru.

Sebut saja: MM: Mas mas call center BNI-nya, D: sayah

D: Mas, mau ubah alamat kantor.

MM: Alamat kantor lama?

D: *blablabla*

MM: Alamat kantor baru?

D: *nanananana*, di Pulau Bunyu.

MM: Kotanya?

D: Ga ada kota mas, adanya kecamatan.

MM: Oh, kecamatannya Pualu Bunyu, begitu ya?

D: iya, Mas.

MM: Ibu D, data sudah kami perbarui. Ada yg lain?

D: Ga ada, Mas. Maacih.

MM: Macama.

*Selesai*

Yang agak ribet2 sikit, waktu telponan (cieeee, telponan) ama call center (cieeee, ama call center) nya bank lain yang masih tergolong BUMN juga.

MB: Mas mas call centre Bank BUMN & D: Saya

*diawali dengan percakapan serupa di atas*

D: *nanananana* di pulau Bunyu.

MB: Kotanya kota Bunyu ya. Bu?

D: Bukan mas, ga ada kota, adanya kecamatan.

MB: Kotanya di mana ini Bu?

D: Ga ada kota mas. Kecamatan Pulau Bunyu, ada pulau sendiri di Kalimantan Utara.

MB: Oh begitu ya. Jadinya di Kabupaten Bulungan, Kecamatan Pulau Bunyu?

D: Iya Mas, ner ngetz (artinya : benar sekali)

MB: Provinsi?

D: Kalimantan Utara, Mas.

MB: *blablablabla*, Kalimantan Utara. *Entah kenapa saya denger nadanya kayak kurang-kurang yakin ama alamat saya*

D: Ner ngetz, Mas. Ntar kalo ada tagihan ato ada kiriman apa2 kirim kesini ya, Mas?

MB: Baik, Bu.

*Selesai*

Haha.

Pualu kecil di utara Borneo ini memang tak terkenal. Meski begitu, Bunyu field menyumbang 30% produksi migas Pertamina untuk Kawasan Timur Indonesia. Sepertinya, Bunyu menjadi terkenal kalo udah menjadi sengketa perusahaan minyak antar negara. Andaikan dulu Petronas masuk duluan, bersih2 duluan di sini, dan membangun di sini, baru deh yang namanya media kita berburu berita tentang Bunyu. Dengan membawa nama “cinta tanah air”, “ganyang negeri jiran”, dan jargon-jargon yang menyulut jiwa patriotik masyarakat Indonesia.

Patriotism (?)
Patriotism (?)

Well, kenapa jadi heroik begini postingan saya?

Well, no hard feeling 😛

Btw, fakta-fakta menarik tentang Bunyu juga bisa saya tuliskan di postingan sendiri 🙂

Telponan dengan Mas mas Call Center